Pemudik di Tol Trans Sumatra, Kesulitan Dapat BBM

Kondisi jalan tol memang cukup bagus, tetapi fasilitas pengisian BBM sangat terbatas, dan jarak antara tempat peristirahatan juga cukup jauh.
Newswire | 31 Mei 2019 17:46 WIB
Sejumlah kendaraan melintasi Jalan Tol Trans Sumatra (JTTS) ruas Bakauheni-Terbanggi Besar di Desa Jati Agung, Lampung Selatan, Lampung, Minggu (26/5/2019). - ANTARA/Ardiansyah

Bisnis.com, MESUJI, Lampung--Para pemudik di tol Trans Sumatra ruas Bakauheni-Terbanggi Besar-Pematang Panggang masih sulit mendapatkan bahan bakar minyak (BBM) untuk kendaraannya, meski telah mengantre lama di sejumlah tempat peristirahatan (rest area) di ruas tol terpanjang di Indonesia itu.

"Saya sudah mampir di rest area, namun habis. Di sini saya sudah antre 2 jam, belum juga dapat karena stok BBM habis," kata Yanti, salah satu pemudik asal Jakarta, saat diminta tanggapannya di Rest Area 234 Mesuji, Lampung, Jumat (31/5/2019) siang.

Dia menyebutkan kondisi jalan tol memang cukup bagus, tetapi fasilitas pengisian BBM sangat terbatas, dan jarak antara tempat peristirahatan juga cukup jauh.

Menurut dia, sejak di tol menjelang Terbanggi Besar, sudah berusaha mengisi BBM di tempat peristirahatan, namun stoknya habis.

Pemudik lainnya juga mengeluhkan hal sama, yakni sulit mendapatkan BBM. Kesulitan pemudik mendapatkan BBM sebenarnya sudah terjadi sejak kemarin atau H-6 Lebaran.

Kendaraan pemudik menumpuk di beberapa area peristirahatan untuk mengisi BBM, juga berisitirahat sejenak. Sebagian pemudik memilih menunggu pasokan BBM, dan sebagian lainnya memutuskan keluar tol seperti di Gerbang Tol Terbanggi Besar agar bisa mengisi BBM di SPBU di Jalinsum tersebut.

Di area peristirahatan, pasokan BBM dipasok menggunakan drum minyak,dan diangkut pangkai mobil pick-up. Semestinya, mobil tanki Pertamina yang dikerahkan mengangkut BBM ke rest area itu, karena jumlah kendaraan yang melintas bisa mencapai sekitar 10 ribu dalam sehari.

"Kalau pakai drum, hanya beberapa mobil isi BBM sudah habis. Semestinya pakai mobil tanki Pertamina, bukan pakai drum," kata salah seorang pengedara tol, Hamdan.

Terbatasnya stok BBM mengakibatkan pengendara harus antre di area peristirahatan menunggu pasokan BBM, kata Hamdan, pemudik tujuan Sumatera Selatan, saat ditemui di KM 234.

Dia mengaku cemas kalau pasokan BBM tak lancar, karena akan memperlama mereka sampai tiba di tempat tujuan. "Semoga saat arus balik tak terjadi kasus seperti arus mudik ini, agar para pemudik bisa tenang karena bahan bakar kendaraan bisa dibeli di tol," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tol trans sumatra, mudik lebaran 2019

Sumber : Antara

Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top