Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menperin: Industri Makanan Minuman Bakal Tumbuh Pesat

Industri makanan dan minuman terus tumbuh seiring tingkat konsumsi dan laju ekspor produk olahan pangan dari Indonesia ke pasar internasional.
Saeno
Saeno - Bisnis.com 25 April 2016  |  13:32 WIB
Menteri Perindustrian Saleh Husin (kiri) saat mendengarkan pertanyaan anggota Komisi VI dalam rapat kerja di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (19/4/2016). - Antara/Puspa Perwitasari
Menteri Perindustrian Saleh Husin (kiri) saat mendengarkan pertanyaan anggota Komisi VI dalam rapat kerja di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (19/4/2016). - Antara/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Industri makanan dan minuman dinilai sebagai industri yang sangat strategis dan terus mengalami pertumbuhan.

Menurut Menteri Perindustrian Saleh Husin, industri makanan dan minuman terus tumbuh seiring tingkat konsumsi dan laju ekspor produk olahan pangan dari Indonesia ke pasar internasional.

Selain karena jumlah penduduk yang besar, industri makanan dan minuman juga ditopang aktivitas produsen nasional dan multinasional yang telah menjadikan Indonesia sebagai basis produksi.

Selain itu, Indonesia juga mampu menyediakan bahan baku untuk mendukung keberlangsungan produksi.

Hal itu disampaikan Menperin dalam sambutannya pada The 3rd Responsible Business Forum on Food and Agriculture di Jakarta, Senin (25/4/2016), yang dibuka Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman.

“Tahun lalu, industri makanan dan minuman tumbuh 7,88% dan menopang sebagian besar pertumbuhan industri non migas. Kinerja ekspor juga bagus karena pada 2015 kemarin senilai USD 5,6 miliar yang meningkat dari tahun sebelumnya USD 5,55 miliar,” lanjut Menperin.

Ia menegaskan, kinerja industri mamin bakal menanjak sejalan realisasi investasi sektor industri makanan sebesar Rp 24,5 triliun untuk PMDN dan PMA sebesar US$1,52 miliar.

Kontribusi industri ini pada PDB mencapai 30,86% dan menjadi sumbangan terbesar sepanjang 2015.

Ke depan, lanjut Menperin, industri makanan dan minuman di Indonesia bakal tumbuh pesat.

Hal itu disebabkan kecenderungan pola konsumsi masyarakat, khususnya menengah ke atas, yang mengarah untuk mengkonsumsi produk-produk makanan dan minuman higienis dan alami.

Terkait itu, ia mendorong penerapan SNI, Good Manufacturing Practices, dan Hazard Analysis and Critical Control Point (HACCP), Food Hygiene- Safety - Sanitation, serta penerapan Standar Pangan Internasional (CODEX Alimentarius).

Semua itu diperlukan untuk menjamin perusahaan menerapkan pemilihan bahan baku, pengolahan, pengemasan, serta distribusi dan perdagangan dengan senantiasa memperhatikan keamanan produk. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menperin industri mamin industri makanan minuman
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top