Gagal Bayar Utang AS, Pemerintah Joe Biden Mundurkan Deadline jadi 5 Juni

Pemerintahan Joe Biden memundurkan waktu tenggat gagal bayar utang AS menjadi 5 Juni, dari semula 1 Juni 2023.
Presiden AS Joe Biden dan Ketua DPR AS Kevin McCarthy./ Bloomberg.
Presiden AS Joe Biden dan Ketua DPR AS Kevin McCarthy./ Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA— Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Ketua DPR Kevin McCarthy dari Partai Republik sebelumnya disebut hampir mencapai kesepakatan untuk menaikan pagu utang Pemerintah AS sebesar US$31,4 triliun dan menghindari gagal bayar utang.

Departemen Keuangan AS juga memundurkan waktu tenggat gagal bayar menjadi 5 Juni, dari semula 1 Juni 2023. Pihaknya menyebut Pemerintah akan kekurangan dana apabila kongres tidak mencapai kesepakatan pada waktu tersebut. Meskipun hampir mencapai kesepakatan, masalah yang pelik masih ada.

"Ini adalah hal-hal yang sulit. Ini bukan bagaimana saya mengantisipasi jam dan hari terakhir akan berlalu. Tapi kita sampai pada masalah yang sangat sempit yang harus ditangani," kata Perwakilan Partai Republik Patrick McHenry, dikutip dari laman Reuters, Sabtu (27/5/2023)

Dia menambahkan bahwa fokus utama untuk Partai Republik tetap pada pemotongan pengeluaran. Partai Republik
sebelumnya telah mengancam akan memblokir RUU apa pun yang tidak memenuhi harapan mereka, termasuk pemotongan belanja yang tajam.

Partai Demokrat juga mengancam akan menahan dukungan untuk beberapa kompromi yang diajukan, terutama seputar penerapan persyaratan kerja baru pada program anti-kemiskinan federal.

"Ini sangat dekat dan saya optimis," kata Biden kepada wartawan, pada Jumat, 25 Mei 2023.

Partai Republik menguasai DPR dengan selisih 222-213, sementara Demokrat memegang mayoritas 51-49 Senat, meninggalkan jalan sempit untuk meloloskan kesepakatan apa pun oleh presiden Demokrat dan pembicara dari Partai Republik menjadi undang-undang.

Partai Republik telah berusaha untuk secara tajam mengekang pengeluaran pemerintah selama 10 tahun mendatang untuk memperlambat pertumbuhan utang AS, yang sekarang sama dengan hasil ekonomi tahunan.

Namun, kesepakatan tentatif kemungkinan besar akan jauh dari tujuan mereka. Kedua belah pihak secara tentatif telah mencapai kesepakatan yang akan menaikkan plafon utang cukup untuk menutupi kebutuhan pinjaman negara melalui pemilihan presiden November 2024.

Hal itu akan meningkatkan pengeluaran untuk perawatan militer dan veteran, dan membatasinya untuk banyak program domestik diskresioner , menurut sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Partai Republik telah menolak usulan kenaikan pajak Bide. Tidak ada pihak yang menunjukkan kesediaan untuk mengambil program kesehatan dan pensiun yang tumbuh cepat yang akan meningkatkan utang secara tajam di tahun-tahun mendatang.

Infrastruktur khas Biden dan undang-undang energi hijau akan tetap utuh, sementara Internal Revenue Service akan melihat peningkatan anggarannya baru-baru ini sedikit dikurangi.

Namun, program jaring pengaman tetap menjadi masalah. Partai Republik ingin memperketat persyaratan kerja untuk rencana kesehatan Medicaid bagi orang miskin dan program bantuan pangan SNAP.

Demokrat mengatakan itu akan menciptakan lebih banyak hambatan bagi orang-orang yang sudah berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Kedua program berkembang secara dramatis selama pandemi Covid-19 tetapi telah diperkecil dalam beberapa bulan terakhir.

Kegagalan Kongres untuk menaikkan pagu utang yang dipaksakan sendiri sebelum 5 Juni dapat memicu default yang akan mengguncang pasar keuangan dan mengirim Amerika Serikat ke dalam resesi yang dalam.

Beberapa lembaga pemeringkat kredit mengatakan mereka telah meninjau Amerika Serikat untuk kemungkinan penurunan peringkat, yang akan mendorong biaya pinjaman dan melemahkan posisinya sebagai tulang punggung sistem keuangan global.

Kebuntuan serupa pada 2011 menyebabkan Standard & Poor's menurunkan peringkat utang AS, memukul pasar dan membuat biaya pinjaman pemerintah lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper