Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Nasabah Tarik Deposito Rp1.886 Triliun dari Bank-Bank di AS

Arus keluar dana ini datang dari institusi-institusi perbankan terbesar di AS.
Khadijah Shahnaz Fitra
Khadijah Shahnaz Fitra - Bisnis.com 01 April 2023  |  12:14 WIB
Nasabah Tarik Deposito Rp1.886 Triliun dari Bank-Bank di AS
Nasabah mengantre di luar cabang Silicon Valley Bank di Wellesley, Massachusetts, AS, 13 Maret 2023. - REUTERS/Brian Snyder

Bisnis.com, JAKARTA - Pengawas Internal Federal Reserve (The Fed) menunjukan adanya penarikan deposito sebesar US$126 miliar atau Rp1.886 triliun dari bank -bank di Amerika Serikat (AS).

Dilansir dari Yahoo Finance, Sabtu (1/4/2023),  para deposan menarik dana sebesar US$126 miliar dari bank-bank AS selama pekan yang berakhir pada 22 Maret, menurut data terbaru Federal Reserve. Kali ini arus keluar datang dari institusi-institusi terbesar di negara ini.

Dalam data tersebut terlihat 25 bank terbesar kehilangan US$90 miliar atau sekitar Rp1.347 triliun pada basis penyesuaian musiman.  

Bank-bank yang lebih kecil, yang mengalami penarikan besar-besaran pada minggu sebelumnya karena regulator menyita pemberi pinjaman regional Silicon Valley Bank dan Signature Bank,untuk menstabilkan arus keluar mereka. Kedua bank ini pun berhasil mendapatkan kembali US$6 miliar pada basis penyesuaian musiman.

Total simpanan industri turun menjadi US$17,3 triliun, turun 4,4 persen dari minggu yang sama tahun lalu. Itu adalah level terendah sejak Juli 2021.

Angka-angka baru ini memperkuat beberapa tren yang sudah ada sebelumnya. Simpanan telah menurun di semua bank sebelum kegagalan Silicon Valley, turun masing-masing dalam dua bulan pertama tahun ini. Simpanan untuk semua bank juga turun 5 persen per tahun pada kuartal keempat tahun 2022.

Banyak pengamat mengaitkan pergeseran di seluruh industri ini dengan tekanan yang diberikan oleh kampanye Federal Reserve yang agresif untuk menurunkan inflasi.

Selama bagian awal pandemi, ketika suku bunga secara historis rendah, bank-bank dibanjiri deposito. Ketika The Fed mulai menaikkan suku bunga untuk mendinginkan perekonomian, nasabah yang memiliki deposito mulai mencari tempat dengan imbal hasil yang lebih tinggi. Penurunan deposito dari tahun ke tahun pertama untuk semua bank terjadi pada kuartal kedua tahun 2022.

Sebagian dari uang ini mengalir ke reksa dana pasar uang. Sejak awal Januari, investor telah menggelontorkan US$508 miliar ke dalam dana tersebut, menurut catatan penelitian dari Bank of America, arus masuk kuartalan tertinggi sejak puncaknya di awal pandemi. Sebanyak US$60 miliar lainnya ditambahkan ke aset-aset ini dalam seminggu terakhir.

Pemerintah dan pejabat industri telah bekerja untuk mencegah arus keluar deposito besar-besaran setelah kegagalan bank pada bulan Maret. 

Regulator berjanji untuk melindungi semua deposan di kedua bank yang mereka ambil alih, dengan harapan hal ini dapat meredakan kepanikan, dan juga berjanji untuk membantu bank-bank regional lainnya jika diperlukan. 

Sebelas bank raksasa juga memutuskan untuk memberikan dana sebesar US$30 miliar kepada salah satu pemberi pinjaman regional yang bermasalah, First Republic, untuk menstabilkan situasinya.

Tantangan yang ditimbulkan oleh keluarnya deposito bagi semua bank adalah jika mereka menaikkan suku bunga deposito untuk mempertahankan nasabah, hal ini dapat membuat mereka kurang menguntungkan. Namun, jika mereka kehilangan terlalu banyak nasabah, seperti yang terjadi pada Silicon Valley Bank, mereka akan kehilangan dana penting dan mungkin harus menjual aset dengan kerugian untuk menutupi penarikan dana.

Nasabah Silicon Valley Bank menarik US$42 miliar dalam satu hari, membuat bank tersebut memiliki saldo kas negatif sebesar US$958 juta. Hal ini memaksa regulator untuk menyita bank yang merupakan bank terbesar ke-16 di Amerika Serikat ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Silicon Valley Bank (SVB) perbankan ekonomi as the fed
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top