Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Waspada Perlambatan Manufaktur, Apindo: Pasar dan Industri Perlu Stimulus

Pelaku usaha meminta stimulus agar bisa menjaga laju pertumbuhan industri hingga akhir tahun.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 14 Oktober 2022  |  19:07 WIB
Waspada Perlambatan Manufaktur, Apindo: Pasar dan Industri Perlu Stimulus
Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Kalangan pelaku usaha menilai pemerintah perlu menyalurkan stimulus baik di sisi pasar maupun pelaku industri untuk menjaga laju manufaktur pada kuartal IV/2022.

Menurut Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani hal itu diperlukan untuk menjaga daya beli masyarakat yang terancam melemah akibat inflasi dan volume produksi industri.

"Harus ada stimulusnya, baik di sisi pelaku usaha maupun di sisi pasar. Sebab, pelaku usaha tidak akan memproduksi jauh lebih banyak daripada yang bisa diserap pasar," kata Shinta kepada Bisnis, Jumat (14/10/2022).

Dari sisi suplai, jelasnya, setidaknya diperlukan dua jenis stimulus. Pertama, stimulus untuk efisiensi beban biaya overhead produksi yang meningkat seiring dengan inflasi yang terjadi di Tanah Air.

Kedua, stimulus berupa pinjaman usaha yang affordable agar perusahaan punya cukup dana untuk mempertahankan ataupun melakukan ekspansi produksi.

Perlu diketahui, kinerja sektor manufaktur diperkirakan melambat pada kuartal IV/2022. Laporan terbaru Prompt Manufacturing Index Bank Indonesia (PMI-BI) memperkirakan kinerja manufaktur berpotensi turun ke level 53,18, dibandingkanengan kuartal III/2022 dengan indeks berada di level 53,71.

Pelambatan dialami oleh sejumlah komponen penentu, yakni volume produksi serta volume persediaan barang jadi.

"Volume produksi kuartal IV/2022 diprakirakan melambat secara kuartalan dari 57,12 menjadi 55,06," tulis BI dalam laporannya, dikutip Jumat (14/10/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri manufaktur industri manufaktur indeks manufaktur pmi manufaktur kinerja manufaktur
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top