Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dampak Lonjakan Inflasi, Harga Makanan di Restoran Inggris Melonjak 15 Persen

CGA Prestige Foodservice Price Index mencatat harga makanan dan minuman non-alkohol yang dipasok ke perhotelan Inggris bahkan sudah naik sejak bulan Agustus
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 07 Oktober 2022  |  18:44 WIB
Dampak Lonjakan Inflasi, Harga Makanan di Restoran Inggris Melonjak 15 Persen
Seorang warga berjalan melewati tanda informasi di tengah wabah penyakit Covid-19 di Bolton, Inggris, Senin (17/5/2021). - Antara/Reuters\r\n
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pub dan restoran Inggris terdampak melonjaknya inflasi karena harga bahan baku terus meningkat. Di kedua tempat ini, lonjakan harga makanan bahkan mencapai 15 persen.

Dilansir dari Bloomberg pada Jumat (7/10/2022), CGA Prestige Foodservice Price Index mencatat harga makanan dan minuman non-alkohol yang dipasok ke sektor perhotelan Inggris bahkan sudah naik sejak bulan Agustus, setelah mencatat inflasi dua digit setiap bulan sejak Februari.

Harga naik 2 persen dibandingkan Juli, dengan harga susu, telur, keju, minyak dan lemak melonjak tajam.

Perusahaan pub J D Wetherspoon Plc mengungkapkan inflasi telah menekan pemulihan tingkat pengeluaran di pub Inggris setelah berakhirnya pembatasan Covid-19. Hasil survei awal perseroan melaporkan bahwa meskipun banyak orang memprediksi adanya lonjakan pascalockdown, publik akan bereaksi terhadap demam kabin yang dipaksakan.

"Kenyataannya adalah penjualan pulih dengan lambat, ditambah dengan adanya inflasi biaya," jelasnya.

Emiten yang diperdagangkan di indeks FTSE250 ini menambahkan, bagaimanapun konsumen telah menghindari dampak yang lebih parah dari kenaikan suku bunga dengan menetapkan suku bunga utang tetap pada paruh pertama tahun ini.

James Ashurts dari konsultan penelitian CGA NielsenIQ mengatakan industri ini perlulebih banyak dukungan dari pemerintah untuk bertahan dari tekanan inflasi.

Meskupun tekanan mungkin mereda, musim dingin yang sulit ada di depan,” jelasnya.

Pemimpin kelompok lobi UKHospitality khawatir satu dari 10 perusahaan di sektor ini berisiko tutup pada musim dingin meskipun ada program pemerintah untuk membatasi biaya energi.

"Dalam beberapa bulan ke depan kemungkinan kita akan mencapai puncak inflasi, kemudian melihat beberapa level turun, sebelum penurunan bertahap selama tahun depan," kata Chief executive officer Prestige Purchasing Shaun Allen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris ekonomi inggris Inflasi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top