Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Asperindo: Tarif Pengiriman Barang Naik 25 Persen, Imbas Harga BBM

Tarif pengiriman barang diimbau untuk naik hingga 25 persen sebagai imbas dari penaikan harga BBM.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 07 September 2022  |  19:37 WIB
Asperindo: Tarif Pengiriman Barang Naik 25 Persen, Imbas Harga BBM
Ilustrasi jasa kurir
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo) telah menerbitkan imbauan agar anggotanya bisa menaikkan tarif layanannya minimal sebesar 25 persen.

Sekjen Asperindo Trian Yuserman meengatakan dengan adanya kenaikan BBM bersubsidi di kisaran 30 persen, asosiasi pun merekomendasikan anggotanya yang ingin menaikkan tarif layanannya hingga mininal 25 persen.

"Kami menegaskan kepada seluruh anggota untuk bisa melaksanakan hal tersebut," ujarnya, Rabu (7/9/2022).

Sebelumnya, Supply Chain Indonesia (SCI) memperkirakan imbas penaikan harga BBM secara signifikan ke dua sektor logistik yakni pengiriman last mile dan angkutan truk.

Senior Consultant SCI Sugi Purnoto memerinci, dengan adanya kenaikan harga e-commerce last mile dan truk besar yang menggunakan solar.

Pertama, dengan kenaikan harga solar hingga 32 persen berdampak kepada pengiriman logistik menggunakan truk, baik untuk jenis biaya langsung maupun tak langsung.

"Kalau bicara dampak langsungnya terhadap kenaikan Solar hingga 32 persen adalah menjngkatnya seluruh biaya rata rata angkutan barang truk hingga 13 persen–15 persen," katanya, Senin (5/9/2022).

Sementara itu, dampak tidak langsungnya adalah kenaikan biaya suku cadang. Kenaikan BBM jenis solar tersebut memicu kenaikan biaya tidak langsung 7 persen–10 persen bergantung dengan jenis truk.

Dengan demikian, secara total dampak kenaikan harga BBM memberikan dampak kenaikan tarif angkutan 21 persen–27 persen tergantung jenis truk, jarak tempuh hingga muatan kargo yang diangkut.

Sementara untuk kenaikan BBM jenis Pertalite hingga 30 persen berdampak langsung terhadap pengiriman logistik last mile hingga sebesar 100 persen. Pasalnya, rata-rata pengiriman last mile menggunakan sepeda motor.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asperindo jasa pengiriman pengiriman barang Harga BBM BBM
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top