Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengamat Sebut Manfaat Pembentukan Holding PLN

Adanya holding dan sub-holding bisa membuat PLN lebih efisien, pengukuran kinerja lebih transparan, serta efektivitas pengambilan keputusan bisnis
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  12:01 WIB
Petugas Area Pelaksana Pemeliharaan (APP) Cawang PT PLN (Persero) Transmisi Jawa Bagian Barat melakukan pemeriksaan rutin panel di Gardu Induk 150 KV Mampang Dua, Jakarta. - Antara
Petugas Area Pelaksana Pemeliharaan (APP) Cawang PT PLN (Persero) Transmisi Jawa Bagian Barat melakukan pemeriksaan rutin panel di Gardu Induk 150 KV Mampang Dua, Jakarta. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyebutkan pembentukan holding dan subholding di PT PLN (Persero) pada tahun ini dalam skema virtual. 

Menurut Erick Thohir, pembentukan holding dalam PLN akan mereplikasi kesuksesan di Pertamina. Adapun Target akhirnya antar bisnis tidak saling tergantung.

Melalui transformasi tersebut, Erick berharap PLN dapat mengoptimalkan sumber daya EBT untuk kemajuan Indonesia. Selain itu, Erick ingin pembangkit listrik tidak lagi berdiri sendiri, terlebih Indonesia memiliki potensi besar dalam hydropower, matahari, angin, hingga geotermal yang tidak dimiliki negara-negara tetangga.

Direktur Eksektutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa mengatakan struktur holding dan sub-holding PLN akan terbagi menjadi tiga divisi.

“Saat ini masih belum diketahui dengan jelas seperti apa struktur holding dan sub-holding PLN. Walaupun sesuai dengan rencana awal, sub-holding sepertinya terbagi dalam tiga divisi, yakni, pembangkitan, transmisi dan distribusi, serta retail/penjualan,” kata Fabby, Selasa (10/05/2022).

Fabby menilai, pembentukan holding dan sub-holding tersebut dapat membantu PLN melakukan transformasi bisnis yang searah dengan tren transisi energi.

“Selain itu, adanya holding dan sub-holding bisa membuat PLN lebih efisien, pengukuran kinerja lebih transparan, demikian juga efektivitas pengambilan keputusan bisnis,” ujar Fabby.

Menurut Fabby, dengan struktur PLN saat ini, keputusan bisnis sangat bergantung pada Direksi, bahkan Dirut PLN semata.

“Dengan pembentukan holding dan sub-holding, pengambilan keputusan bisnis bisa terdesentralisasi,” pungkas Fabby.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN kementerian bumn holding bumn erick thohir
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top