Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Jaga Defisit APBN.2023, Jokowi: Optimalkan Pajak dan Efisiensi Belanja

Jokowi menargetkan tingkat defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) ke bawah 3 persen pada tahun depan.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 28 April 2022  |  14:22 WIB
Jaga Defisit APBN.2023, Jokowi: Optimalkan Pajak dan Efisiensi Belanja
Presiden Joko Widodo (Jokowi). - BPMI Setpres
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Presiden Joko Widodo atau Jokowi menegaskan bahwa perencanaan keuangan negara harus lebih tepat karena pada 2023 defisit APBN wajib berada di bawah 3 persen. Perlu adanya peningkatan kualitas belanja dan penerimaan perpajakan.

Hal tersebut disampaikan Jokowi dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional 2022 yang berlangsung pada Kamis (28/4/2022). Hadir sejumlah menteri yang akan membahas arah kebijakan pembangunan Indonesia.

Salah satu sorotan Jokowi adalah langkah konsolidasi fiskal Indonesia, yakni dengan mengembalikan tingkat defisit anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) ke bawah 3 persen. Defisit dinaikkan sejak 2020 untuk kepentingan penanganan pandemi Covid-19.

"Tahun depan kita akan memulai lagi ketentuan sesuai regulasi, defisit di bawah 3 persen PDB, karena itu perencanaan harus betul-betul tepat," ujar Jokowi pada Kamis (28/4/2022).

Terdapat dua komponen yang akan menentukan tingkat defisit APBN, yakni penerimaan dan belanja. Defisit dapat turun dengan meningkatkan penerimaan, menurunkan belanja, atau perpaduan dari keduanya.

Meskipun begitu, Jokowi menegaskan bahwa jajarannya harus melakukan langkah lebih optimal. Penerimaan harus ditingkatkan melalui reformasi perpajakan dan belanja harus dijalankan dengan efektif, bukan sekadar berkurang atau bertambah.

"Lakukan angka penajaman belanja sehingga kualitas semakin baik, optimalkan penerimaan perpajakan," katanya.

Jokowi menyebut bahwa pemerintah harus bekerja keras dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan. Indonesiapun harus mampu menghadapi gejolak ekonomi global yang ada agar tidak menghambat pertumbuhan ekonomi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi apbn ekonomi
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top