Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Razia Truk ODOL, Aptrindo Protes. Kenapa?

Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) keberatan atas rencana razia truk over dimension and overloading (ODOL) di seluruh Indonesia selama 10-14 Februari 2021.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  16:03 WIB
Razia Truk ODOL, Aptrindo Protes. Kenapa?
Kendaraan melintas di Jalan Tol Seksi Empat (JTSE) Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (26/2/2020). Bisnis - Paulus Tandi Bone
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) keberatan atas cara yang ditempuh  pemerintah dan aparat kepolisian dalam merazia truk over dimension and overloading (ODOL) di seluruh Indonesia selama 10-14 Februari 2021.

Wakil Ketua Aptrindo Bidang Angkutan Distribusi & Logistik DPD Jawa Tengah & DIY Agus Pratiknyo mengatakan penindakan tersebut menuai pro dan kontra di lapangan. Bahkan, sebutnya, di dalam Asosiasi Pengusaha Truk maupun Asosiasi Pengemudi sendiri juga ada pro dan kontra terhadap penindakan truk ODOL.

Menurutnya, semua pengusaha maupun pengemudi truk sebenarnya mendukung langkah pemerintah untuk mewujudkan menciptakan Zero ODOL 2023.

"Hanya saja seharusnya penindakan dilakukan sejak dari akar rumputnya, bukan dilakukan dengan cara melakukan penangkapan di jalanan saja yang membuat seolah-olah truk adalah musuh masyarakat yang harus selalu disalahkan," ujarnya, Selasa (15/2/2022).

Padahal, tekannya, pengguna jasalah yang telah menciptakan persaingan tidak sehat di dalam dunia angkutan barang karena semua pesanan muat berasal dari mereka.

Pengusaha truk dan pengguna jasa, jelasnya, merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dalam penyelenggaraan transportasi barang. Untuk itu, Agus meminta kepada pemerintah agar bersikap lebih adil dengan juga  melibatkan pemilik barang sebagai pengguna jasa yang telah ikut berkontribusi terhadap adanya praktik ODOL.

"Jangan pengemudi dan pengusaha truk saja yang dikorbankan dan selalu diadu dengan pengguna jasa. Mereka pengguna jasa juga harus disanksi oleh pemerintah jika memang terbukti telah menerbitkan manifest barang yang melebihi batas kubikasi atau tonase," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Aptrindo Truk ODOL
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top