Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Produksi Manufaktur Jepang Rebound Didukung Sektor Otomotif

Produksi manufaktur Jepang pada November 2021 melonjak atau rebound akibat didukung sektor otomotif. Realisasi ini juga menjadi kenaikan terbesar sejak 1978.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  16:14 WIB
Produksi Manufaktur Jepang Rebound Didukung Sektor Otomotif
Pabrik Toyota di Jepang. - Toyota
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Produksi manufaktur Jepang melaju pada November 2021 lantaran didukung oleh sektor otomotif. Hal ini menunjukkan pemulihan sedang berlangsung di tengah kemunculan varian Omicron di berbagai belahan dunia.

Dilansir Bloomberg pada Selasa (28/11/2021), produksi industri otomotif tumbuh 7,2 persen dibandingkan pada Oktober 2021. Angka ini juga menjadi kenaikan terbesar sejak 1978. Realisasi produksi dapat melampaui ekspektasi para analis yang hanya tumbuh 4,8 persen.

Kendati ada kenaikan, produski manufaktur secara keseluruhan masih di bawah level Juli 2021. Untuk itu, kemacetan rantai pasok global dapat membahayakan sektor kunci manufaktur Jepang.

Kementerian Perdagangan mengatakan bahwa tingkat produksi pada November 2021 tercatat mencapai 5,4 persen, naik dibandingkan tahun lalu, tetapi jauh lebih buruk dibandingkan dengan capaian pada April 2021. 

Pada saat yang sama, pemerintah memperingatkan penyebaran Omicron dapat memangkas pertumbuhan produksi hingga 1,2 persen pada bulan ini. Mereka mengatakan kalangan bisnis terlalu optimistis terkait dengan laporan positif yang dirilis pada Selasa.

Kendati demikian, tingkat produksi yang kuat pada November 2021 akan mendukung Jepang mencapai pemulihan yang lebih stabil setelah menyusut dalam delapan kuartal terakhir.

"Kami memperkirakan produksi akan turun pada Desember 2021 karena prnurunan produksi mesin dan suku cadang elektronik. Namun, produksi akan rebound pada Januari 2022. Meski demikian, kekhawatiran tentang Omicron akan tetap menjadi risiko dalam beberapa bulan mendatang," ujar ekonom Bloomberg Yuki Masujima.

Para ekonom memproyeksikan bahwa kenaikan belanja akan mengerek pertumbuhan Jepang pada kuartal terakhir ini, menyusul pencabutan larangan darurat pada Desember dan cepatnya laju vaksinasi.

Bulan lalu, sebanyak 11 dari 15 industri menunjukkan kenaikan produksi. Namun demikian, dua pertiga dari peningkatan keseluruhan disumbang oleh otomotif.

"Baik Toyota dan Honda telah mengatakan bahwa mereka akan kembali ke target produksi yang biasa pada Desember 2021, jadi pada dasarnya kami melihat itu mendukung [pertumbuhan produksi]," terang ekonom Itochu Research Institute Atsushi Takeda.

Toyota Motor Corp pekan lalu mengatakan produksi globalnya telah bangkit kembali pada November menjadi hanya 1 persen di bawah level tahun lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang omicron
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top