Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Energi di Eropa Bikin Harga Minyak Memanas

Harga gas alam di Eropa melonjak setelah Rusia menahan arus, memaksa Prancis meningkatkan impor listrik dan mengkonsumsi minyak agar memastikan lampu tetap menyala. Cuaca dingin juga telah memperburuk krisis.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  09:38 WIB
Matahari terbenam di balik sistem derek pelabuhan dan turbin angin di Hamburg, Jerman. Eropa kini menghadapi krisis energi yang membuat harga gas meroket - neweurope.eu
Matahari terbenam di balik sistem derek pelabuhan dan turbin angin di Hamburg, Jerman. Eropa kini menghadapi krisis energi yang membuat harga gas meroket - neweurope.eu

Bisnis.com, JAKARTA - Harga berjangka minyak naik mendekati US$72 per barel seiring dengan penurunan pada persediaan minyak mentah di AS. Sementara itu, krisis energi di Eropa meningkatkan prospek permintaan yang lebih besar.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (22/12/2021), harga berjangka di New York ditutup naik 3,7 persen pada Selasa setelah berlomba dengan aset keuangan lainnya.

Pada saat yang sama, American Petroleum Institute (API) melaporkan stok minyak turun 3,67 juta barel pada pekan lalu.

Harga gas alam di Eropa melonjak setelah Rusia menahan arus, memaksa Prancis meningkatkan impor listrik dan mengkonsumsi minyak agar memastikan lampu tetap menyala. Cuaca dingin juga telah memperburuk krisis.

Minyak siap tercatat rebound dari pandemi selama setahun penuh. Namun, pergerakannya sempat goyah dalam beberapa bulan terakhir lantaran kekhawatiran kemunculan varian virus omicron.

Beberapa tanda-tanda melemahnya konsumsi telah muncul di Asia dan struktur pasar minyak mentah telah melemah secara signifikan, menunjukkan akan adanya kelebihan pasokan dalam waktu dekat.

Sementara itu, persediaan gasolin naik 3,7 juta barel pada pekan lalu dan penyimpanan minyak mentah utama di Cushing, AS naik 1,27 juta barel. Adapun pasokan sulingan menurun.

Krisis energi Eropa semakin dalam saat omicron menyebar ke seluruh kawasan, membuat prospek ekonomi semakin suram. Krisis diesel di Eropa perparah dengan kesulitan mengakses penyulingan Pantai Teluk AS yang memprioritaskan permintaan domestik dan pembeli di Amerika Latin.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak eropa Krisis Energi

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top