Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lebih Menguntungkan, Menteri Teten Minta Modifikator Sepeda Motor Bentuk Koperasi

Menteri Koperasi dan UKM (Menkop dan UKM) Teten Masduki mengajak para pelaku usaha modifikasi atau sepeda motor kustom untuk berkoperasi agar menjadi kekuatan ekonomi baru yang besar dan merata di berbagai daerah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 November 2021  |  23:23 WIB
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam acara Kustomfest 2021 yang diselenggarakan oleh PT Pegadaian, Jakarta, Jumat (5/11). - ANTARA
Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dalam acara Kustomfest 2021 yang diselenggarakan oleh PT Pegadaian, Jakarta, Jumat (5/11). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Koperasi dan UKM (Menkop dan UKM) Teten Masduki mengajak para pelaku usaha modifikasi atau sepeda motor kustom untuk berkoperasi agar menjadi kekuatan ekonomi baru yang besar dan merata di berbagai daerah.

Teten mengatakan bahwa pelaku usaha modifikasi sepeda motor adalah salah satu bagian dari Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) masa depan di Indonesia, karena berbasis kreativitas dan inovasi.

“Jadi ini menjadi potensi yang besar di tengah pandemi, karena saat ini yang memiliki daya beli itu middle up, sehingga harus digarap dengan produk-produk kustom yang high end product,” katanya melalui keterangan resmi, Sabtu (6/11/2021).

Dia menuturkan, model bisnis modifikasi sepeda motor yang dikemas dalam bentuk koperasi dapat menumbuhkan center of excellence di berbagai daerah, sehingga Indonesia akan memiliki kekayaan komunitas yang kreatif dan lebih luas.

Dengan terhimpun ke dalam koperasi, kata dia, para pelaku industri otomotif dapat menjadi agregator proyek pekerjaan yang lebih besar. Sementara itu, pengerjaan modifikasi dan kebutuhan setiap komponen dapat disebar ke bengkel-bengkel spesifik.

Adanya koperasi juga akan mempermudah akses pembiayaan dari hulu, produksi, hingga pemasaran. Misalnya, kata dia, akses pembiayaan bunga ringan dari Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) yang saat ini diarahkan untuk memperkuat koperasi produksi.

Dari sisi pemasaran, lanjut dia, penyerapan produk akan lebih terjamin, karena koperasi yang menjalin kerja sama dengan offtaker, misalnya dengan Pegadaian yang menyediakan kredit pembelian kendaraan bermotor kepada konsumen.

“Dari segi pembiayaan, sisi produksi bisa memakai KUR atau pakai dana koperasi, tapi untuk listing company bisa memanfaatkan Pegadaian. Jadi orang tidak harus beli tunai kan,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

koperasi teten masduki

Sumber : Antara

Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top