Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Keran Wisman Dibuka, Industri Minuman Alkohol Masih Pesimistis

Sebagai industri pendukung pariwisata, pemulihan di sektor minuman beralkohol akan sejalan dengan bergeliatnya arus wisatawan. Selama pandemi, industri banyak mengandalkan arus turis domestik terutama di kantong-kantong pelesir di luar Bali.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  16:33 WIB
Keran Wisman Dibuka, Industri Minuman Alkohol Masih Pesimistis
Minuman beralkohol. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia Spirits and Wine Alliance (ISWA) memandang pemulihan industri minuman beralkohol masih akan berjalan lamban kendati pintu untuk wisatawan mancanegara telah dibuka.

Sebagaimana diketahui, mulai 14 Oktober 2021 pemerintah diketahui telah mengizinkan wisatawan dari 19 negara untuk masuk ke Bali dan Kepulauan Riau. Juru Bicara ISWA Dendy Borman mengatakan pihaknya akan memperhatikan perkembangan industri pariwisata mengingat banyak pembatasan masih berlaku.

"Kami masih memantau perkembangannya, karena tidak serta merta [wisman] masuk. Saya melihat [industri minuman beralkohol] masih cenderung flat, karena bukan hanya kita membuka Bali, tetapi dari negara asal mereka masih ada pembatasan yang cukup kuat," kata Dendy saat dihubungi, Rabu (27/10/2021).

Sebagai industri pendukung pariwisata, Dendy mengakui pemulihan di sektor minuman beralkohol akan sejalan dengan bergeliatnya arus wisatawan. Selama pandemi, industri banyak mengandalkan arus wisawatan domestik terutama di kantong-kantong pelesir di luar Bali.

Meski telah ada perbaikan kondisi pasar sejak pemberlakuan pembatasna kegiatan masyarakat (PPKM) dilonggarkan, tetapi dampaknya belum signifikan.

"Secara umum sudah lumayan. Beberapa sudah ada pelonggaran operasional, cafe, bar restoran. Jadi kalaupun belum sebaik sebelum pandemi, sudah sedikit menolong," ujarnya.

Dendy berharap penanganan pandemi baik di dalam negeri maupun secara global dapat terus membaik, sehingga pemulihan industri pariwisata akan turur mengerek kinerja minuman beralkohol.

Berdasarkan statistik kunjungan bulanan wisman Kementerian Pariwisata, arus masuk pada Agustus sebesar 127.314, turun dari bulan yang sama tahun lalu sebesar 161.549.

Adapun secara kumulatif pada Januari-Agustus 2021, jumlah wisman yang masuk Indonesia mencapai 1.061.532, turun 69,16 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 3.443.091. Sebagai perbandingan, angka kumulatif Januari-Agustus 2021 masih berada di bawah kunjungan bulanan pada Januari 2020 sebesar 1.290.411.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur pariwisata industri makanan dan minuman minuman beralkohol
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top