Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konsensus Ekonom Jepang Yakini Taro Kono Bakal Menangkan Kursi PM

Terlepas dari siapapun yang memenangkan kursi PM, ekonom meyakini bahwa arah kebijakan bank sentral tidak akan berubah.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 16 September 2021  |  11:41 WIB
Mantan Menlu Jepang Taro Kono - Reuters
Mantan Menlu Jepang Taro Kono - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Unggulnya Menteri Vaksin Taro Kono di antara kandidat perdana menteri Jepang diperkirakan mendorong stimulus bagi ekonomi yang dilanda pandemi dan kesinambungan dalam kebijakan bank sentral, setidaknya untuk saat ini.

Dilansir Bloomberg pada Kamis (16/9/2021), sebanyak 27 dari 36 responden pada survei ekonom Bloomberg mengatakan bahwa Kono akan memenangkan bursa PM, menggantikan Yoshihide Suga dalam pemilihan pemimpin partai LDP pada 29 September mendatang.

Sebaliknya, 6 analis mengatakan mereka memperkirakan mantan menteri luar negeri dan mantan kepala kebijakan LDP Fumio Kishida akan menang.

Sama dengan Kishida dan mantan menteri dalam negeri Sanae Takaichi, Kono mengatakan akan mendukung lebih banyak belanja fiskal darurat untuk mendorong pemulihan ekonomi yang lambat. Tetapi, dia lebih berhati-hati tentang ukuran paketnya daripada kandidat lainnya.

Para ekonom memperkirakan paket belanja fiskal bakal mencapai 30 triliun yen (US$275 miliar). Setengah dari responden juga mengatakan pinjaman pemerintah akan lebih banyak dibutuhkan untuk mendanai paket tersebut.

Namun, terlepas dari siapapun yang memenangkan kursi PM, ekonom meyakini bahwa arah kebijakan bank sentral tidak akan berubah.

Analis melihat Kono akan menunjuk kepala baru di Bank of Japan (BOJ) yang mendukung penarikan stimulus lebih cepat daripada Gubernur Haruhiko Kuroda yang masa jabatannya akan berakhir pada awal 2023. Kono telah memperlihatkan keraguan dari target inflasi BOJ sebesar 2 persen yang sulit dipahami.

"Siapa pun perdana menteri berikutnya, tindakan darurat dalam kebijakan moneter akan berlanjut sampai pandemi berakhir. Mulai paruh kedua tahun depan, memilih pengganti Kuroda akan menjadi penting bagi BOJ untuk bergerak menuju normalisasi," ungkap ekonom Mari Iwashita di Daiwa Securities Co.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi jepang perdana menteri jepang

Sumber : Bloomberg

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top