Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan Elon Musk Tesla Cetak Laba Rp6,35 Triliun pada Kuartal Pertama 2021

Tesla menghasilkan US$438 juta atau sebesar Rp6,35 triliun dalam periode tiga bulan yang berakhir pada 31 Maret 2021, karena penjualan meningkat lebih dari dua kali lipat pada periode yang sama tahun lalu menjadi hampir 185.000 kendaraan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 April 2021  |  10:07 WIB
Autopilot Tesla dilengkapi 8 kamera memberikan visibilitas 360 derajat di sekitar mobil pada jarak hingga 250 meter.  - Tesla
Autopilot Tesla dilengkapi 8 kamera memberikan visibilitas 360 derajat di sekitar mobil pada jarak hingga 250 meter. - Tesla

Bisnis.com, JAKARTA - Didorong oleh penjualan yang kuat dari mobil listrik dan SUV, Tesla membukukan laba kuartal ketujuh berturut-turut.

Dilansir oleh Channel News Asia, Selasa (27/4/2021), perusahaan itu menghasilkan US$438 juta atau sebesar Rp6,35 triliun dalam periode tiga bulan yang berakhir pada 31 Maret 2021, karena penjualan meningkat lebih dari dua kali lipat pada periode yang sama tahun lalu menjadi hampir 185.000 kendaraan.

Tesla mengatakan laba bersih yang disesuaikan, tidak termasuk kompensasi berbasis saham, melampaui US$ 1 miliar untuk pertama kalinya dalam sejarah perusahaan.

Perusahaan juga mengatakan ada bukti bahwa seseorang berada di belakang kemudi Tesla yang jatuh di Texas awal bulan ini, menewaskan dua orang. Namun, pihak berwenang di dekat Houston mengatakan para penyelidik yakin tidak ada yang mengemudikan mobil itu ketika melewati tikungan, menabrak pohon dan keluar dari jalan raya.

Kecelakaan pada 17 April di dekat Houston telah menyebabkan pengawasan baru terhadap Tesla dan sistem penggerak otomatis sebagian autopilot. Dua agen federal bergabung dengan otoritas lokal dalam penyelidikan itu.

Tidak termasuk kompensasi berbasis saham dan item yang tidak berulang, Tesla menghasilkan 93 sen per saham. Angka itu mengalahkan perkiraan Wall Street 75 sen per saham, menurut analis yang disurvei oleh penyedia data FactSet.

Pendapatan kuartal pertama naik 74 persen menjadi US$10,39 miliar, tetapi hanya sedikit di bawah perkiraan para analis sebesar US$ 10,48 miliar.

Sekali lagi perusahaan membutuhkan kredit regulasi yang dibeli oleh pembuat mobil lain untuk mendapatkan keuntungan. Tanpa kredit senilai US$518 juta untuk kuartal tersebut, Tesla akan kehilangan uang. Produsen mobil lain membeli kredit ketika mereka tidak dapat memenuhi standar emisi dan penghematan bahan bakar.

Perusahaan yang juga membuat panel surya dan baterai itu hanya meraup US$16 juta pada kuartal I 2020.

Tesla, yang sekarang memiliki nilai pasar terbesar keenam dari semua perusahaan di S&P 500 pada US$708,56 miliar, melihat sahamnya turun sekitar 2,5 persen dalam perdagangan yang diperpanjang Senin. Perusahaan merilis angka tepat setelah pasar tutup.

Tesla mengatakan posisi kasnya turun US$2,24 miliar pada kuartal tersebut menjadi US$17,14 miliar, terutama karena pembelian bitcoin dan US$1,2 miliar dalam pembayaran hutang dan sewa pembiayaan. Itu dikompensasi oleh arus kas bebas sebesar US$293 juta, yang merupakan arus kas operasi dikurangi belanja modal.

Perusahaan mengatakan menjual sekitar 10 persen dari US$1,5 miliar saham bitcoin, menghasilkan sekitar US$101 juta. Tesla mengatakan memiliki likuiditas yang cukup untuk mendanai produk baru dan pertumbuhan pabriknya.

CEO Elon Musk mendapat US$299 juta selama kuartal tersebut karena mencapai nilai pasar dan tonggak operasional, kata perusahaan itu. Tesla berharap pengiriman kendaraan tumbuh rata-rata sebesar 50 persen per tahun.

“Tingkat pertumbuhan akan bergantung pada kapasitas peralatan kami, efisiensi dan kapasitas operasional, serta stabilitas rantai pasokan,” kata perusahaan dalam surat triwulanan kepada investor.

Pabrik-pabrik di Berlin dan Austin, Texas, berada di jalur yang tepat untuk mulai berproduksi tahun ini, dan perusahaan mengatakan produksi Semi-nya akan dimulai pada 2021. Juga, pengiriman pertama Model S baru akan segera dimulai.

Perusahaan mengatakan bahwa pada akhirnya hanya akan menggunakan kamera sebagai sensor untuk sistem penggeraknya yang sepenuhnya otonom, membuat radar tidak diperlukan.

Musk mengatakan perusahaan sedang dalam perjalanan menggunakan kecerdasan buatan untuk memecahkan masalah dengan delapan kamera mobilnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

elon musk
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top