Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Biaya Logistik, Indonesia Bidik Jadi Hub Logistik Global

Kerja sama tersebut akan menekan biaya logistik dan meningkatkan perekonomian dengan peluang ekspor yang lebih besar secara global.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 07 Maret 2021  |  12:34 WIB
Pelabuhan Kuala Tanjung. Sebagai hub internasional, pelabuhan ini didesain untuk mengakomodasi kapal-kapal berukuran besar dengan bobot 50.000 DWT (dead weight tonnage) serta berbagai jenis muatan, dari petikemas, curah cair, hingga kargo umum.  - Pelindo I
Pelabuhan Kuala Tanjung. Sebagai hub internasional, pelabuhan ini didesain untuk mengakomodasi kapal-kapal berukuran besar dengan bobot 50.000 DWT (dead weight tonnage) serta berbagai jenis muatan, dari petikemas, curah cair, hingga kargo umum. - Pelindo I

Bisnis.com, JAKARTA – Masuknya Indonesia ke World Logistic Passport (WLP) bertujuan memperluas akses ke pasar lain di Amerika Selatan dan Afrika sehingga berpeluang mengembangkan perekonomiannya sebagai pusat ekspor ulang.

Ketua Dewan Pemakai Jasa Angkutan Laut Indonesia (Depalindo) Toto Dirgantoro mengatakan kerja sama ini diharapkan dapat menekan biaya logistik dan meningkatkan perekonomian dengan peluang ekspor yang lebih besar secara global.

Khusus untuk negara ke Timur Tengah, Amerika Selatan, Afrika, dan Eropa Timur, perjanjian tersebut menandai langkah besar dalam implementasi WLP di Indonesia dengan dukungan otoritas pemerintah.

“Dengan adanya jaringan WLP ini, kami optimis bahwa dampaknya akan sangat positif bagi perekonomian Indonesia. Pada pertemuan tahunan Asia Shippers Council berikutnya, kami akan mengusulkan agar WLP menjadi salah satu solusi dalam menekan biaya logistik,” ujarnya melalui siaran pers, Minggu (7/3/2021).

Program loyalitas WLP memberikan sejumlah keuntungan finansial dan non-finansial bagi pedagang untuk meningkatkan volume perdagangan, yang tersebar di skema keanggotaan 4 tingkat.

Merek global yang memanfaatkan WLP dan keuntungannya mencakup anggota utama, antara lain UPS, Pfizer, Sony, Johnson & Johnson, dan LG, yang merupakan bagian dari tingkat Platinum dari program loyalitas WLP.

WLP juga memberikan akses ke tingkat manfaat Gold dan Silver bagi anggotanya, yang keduanya bervariasi berdasarkan nilai dan frekuensi perdagangan. 

Sebelumnya, Depalindo telah menandatangani nota kesepahaman dengan PCFC di Dubai untuk merealisasikan kerja sama perdagangan bersama World Logistic Passport (WLP).

Toto juga mengatakan pertumbuhan ekonomi didorong oleh ekspor manufaktur. Alhasil kemitraan ini akan melengkapi dan memperkuat Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025.

“Kalau berbicara terkait dengan daya saing nasional dan menciptakan lapangan pekerjaan dengan upah yang lebih tinggi di wilayah Indonesia. Visi tersebut dapat dicapai dengan memperkuat sistem distribusi yang menjamin efisiensi dan integrasi pasar domestik ke global,” ujarnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa nilai ekspor Indonesia mencapai US$16,54 miliar pada Desember 2020, meningkat 14,63 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Sementara nilai impor turun 0,47 persen menjadi US$ 14.44 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

WLP kini telah bermitra dengan Bandara Internasional Mumbai (Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Maharaj), Terminal Kontainer Internasional Nhava Sheva (Mumbai), dan Emirates SkyCargo di India dan Nepal.

Saat ini, WLP sedang menanti partisipasi Kementerian Perdagangan dan Industri untuk mewakili pengawasan pemerintah bagi operasi lokal serta CBIC (Bea Cukai) sebagai mitra, dan juga organisasi kawasan lainnya. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik depalindo
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top