Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi 2020 Tumbuh Minus 2,07 Persen, Belanja Pemerintah Jadi Penahan Kontraksi

Selama 2020, konsumsi pemerintah menjadi komponen satu-satunya yang tumbuh positif yaitu 1,94 persen. Namun, konsumsi pemerintah lebih rendah dari tahun sebelumnya yaitu 3,26 persen. Ini disebabkan perlambatan pertumbuhan belanja pegawai pada 2020.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 05 Februari 2021  |  13:34 WIB
Presiden Joko Widodo pada acara peresmian PT Bank Syariah Indonesia Tbk. di Istana Negara, Jakarta, Senin 1 Februari 2021 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo pada acara peresmian PT Bank Syariah Indonesia Tbk. di Istana Negara, Jakarta, Senin 1 Februari 2021 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengumumkan produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada 2020 minus 2,07 persen.

Menurut data BPS, hampir seluruh komponen dari sisi pengeluaran tumbuh negatif. Hanya satu yang berhasil membukukan kinerja positif. 

“Selama 2020, konsumsi pemerintah menjadi komponen satu-satunya yang tumbuh positif yaitu 1,94 persen,” katanya melalui konferensi virtual, Jumat (5/2/2021).

Berdasarkan data BPS, konsumsi rumah tangga mengalami kontraksi 2,63 persen. Konsumsi LPNRT pun demikian sebesar 4,29 persen.

Lalu investasi atau pembentukan modal tetap bruto tumbuh negatif 4,95 persen. Ekspor minus 7,70 persen dan impor minus 14,71 persen.

Suhariyanto menjelaskan bahwa meski naik, konsumsi pemerintah lebih rendah dari tahun sebelumnya yaitu 3,26 persen. Ini disebabkan perlambatan pertumbuhan belanja pegawai pada 2020 yang hanya tumbuh 1,18 persen. Sementara tahun sebelumnya tumbuh 8,49 persen.

Dari konsumsi rumah tangga mengalami kontraksi tercermin dari indikator penjualan eceran yang terkontraksi 12,03 persen. Impor barang konsumsi minus 10,93 persen dan penjualan wholesale mobil penumpang dan sepeda motor masing-masing minus 50,49 persen dan 43,54 persen.

Lalu investasi disebabkan penjualan semen domestik minus 10,38 persen. Volume penjualan kendaraan untuk barang modal minus 41,83 persen dan nilai impor barang-barang modal minus 16,73 persen.

“Pertumbuhan ekonomi 2020 yang mengalami kontraksi minus 2,07 persen, pembentukan modal tetap bruto adalah sumber kontraksi terdalam, yaitu sebesar minus 1,63 persen,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi konsumsi belanja pemerintah
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top