Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan Pemerintah Bangun KRL Yogyakarta–Solo

Kemenhub menjelaskan alasan pembangunan KRL Yogyakarta–Solo yang sebelumnya menggantikan operasi kereta api Prambanan Ekspress atau Prameks.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 19 Januari 2021  |  18:05 WIB
Ilustrasi KRL. Rangkaian kereta rel listrik (KRL) melintas di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Minggu (19/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Ilustrasi KRL. Rangkaian kereta rel listrik (KRL) melintas di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Minggu (19/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) membeberkan sejumlah alasan dimulainya pembangunan elektrifikasi relasi Yogyakarta–Solo di luar operasi kereta rel listrik (KRL) saat ini di wilayah Jabodetabek.

KRL Yogya–Solo ini menggantikan operasi kereta api Prambanan Ekspress atau Prameks yang bergerak dengan mesin diesel sejak 1994. Pembangunanya juga menjadi rencana induk kereta api dengan penggunaan energi listrik sebagai penggerak efektif efisien dan ramah lingkungan.

Dirjen Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri mengatakan wilayah Yogyakarta dan Solo menjadi wilayah aglomerasi dengan populasi penduduk hampir 10 juta. Potensinya berasal dari para mahasiswa hingga wisata yang menjadikannya sebagai kota aglomerasi.

Menurutnya dengan karakteristik tersebut, KRL Yogyakarta–Solo memiliki tingkat permintaan yang cukup bagi penduduknya untuk menggunakan transportasi tersebut. Kemudian, alasan teknis yakni kedua wilayah ini sudah memiliki jalur ganda yang bisa dimanfaatkan karena kapasitasnya masih besar.

“Selain itu kapasitas finansial pemerintah juga memang terbatas sehingga satu per satu dulu dengan Yogyakarta–Solo menyusul daerah lainnya,” ujarnya, Selasa (19/1/2021).

Zulfikri mengatakan pada tahap awal elektrifikasi relasi ini, akan memanfaatkan frekuensi yang lebih dulu ada yakni dengan KA prameks untuk diganti kereta listrik. Selain itu perubahan juga dilakukan untuk sistem tiket secara elektronik.

Dia menuturkan selama masa operasinya hingga kini, Prameks telah mengalami perpanjangan jalur hingga Kutoarjo. Selain itu dengan tarif terjangkau, hasil studi Kemenhub memproyeksikan adanya peningkatan penumpang yang signifikan sepanjang tahunnya.

Bahkan sebelum membangun KRL relasi ini, potensi penumpang pada 2021 mencapai 6 juta dan hingga 2035 mencapai 26 juta.

Dengan demikian, harapnya, KRL ini akan melayani penumpang tak hanya dari yang sebelumnya berasal dari prameks tetapi juga mampu menampung bangkitan baru dari pertumbuhan wisata di kedua wilayah tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krl
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top