Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bangga! Mahasiswa Indonesia Gencar Inovasi Kendaraan Listrik

Shell Indonesia menilai mahasiswa Indonesia aktif dalam berinovasi mengembangkan kendaraan hemat energi dan ramah lingkungan dalam ajang Shell Eco-marathon.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  11:45 WIB
Ilustrasi kendaraan listrik sedang mengisi tenaga.  - IEA
Ilustrasi kendaraan listrik sedang mengisi tenaga. - IEA

Bisnis.com, JAKARTA - Mahasiswa Indonesia terus melahirkan inovasi-inovasi dalam pengembangan kendaraan yang lebih ramah lingkungan. Hal itu terlihat dari semakin aktifnya partisipasi di ajang internasional.

Salah satu ajang yang diikuti mahasiswa dari berbagai macam universitas adalah Shell Eco-marathon. Dalam ajang tersebut, mahasiswa Indonesia menampilkan berbagai inovasi kendaraan hemat energi dan ramah lingkungan.

Presiden Director & Country Chair Shell Indonesia Dian Andyasuri menjelaskan selama 10 tahun gelaran Shell Eco-marathoin, terjadi peningkatan jumlah mahasiswa yang terlibat yaitu lebih dari 200 persen. Selain itu, jumlah partisipasi universitas yang semula hanya 4 pada 2010 menjadi lebih dari 25 institusi pendidikan pada 2020.

Dia menambahkan, partisipasi mahasiswa dari berbagai universitas di penjuru Indonesia telah menghadirkan sederet kendaraan hemat energi yang merupakan hasil inovasi yang mengedepankan efisiensi energi. Berawal dari 9 team yang berpartisipasi dalam kategori internal combustion (mesin pembakaran dalam dengan bahan bakar bensin, diesel, ethanol dan gas alam terkompresi), pada tahun 2020 ini bertumbuh menjadi 16 team untuk kategori internal combustion dan 15 tim dengan kategori mobil listrik dan hydrogen fuel cell.

Sementara itu, jumlah peserta tim dan institusi pendidikan yang ikut bagian dalam inovasi transportasi di Indonesia mengalami peningkatan besar dari tahun ke tahun, saat ini terdapat sekitar 80 tim dari 45 institusi pendidikan yang sudah memiliki inovasi dibidang mobil hemat energi. Dukungan dari pemerintah dengan menghadirkan Kompetisi Mobil Hemat Energi (KMHE) yang mengadopsi model dan peraturan Shell Eco-marathon pada tingkat nasional, memberikan kesempatan kepada lebih banyak lagi tim dan insittusi pendidikan untuk menguji hasil inovasi mereka sebagai persiapan untuk berkompetisi di ajang regional dan global lainnya, seperti SEM Asia dan Drivers’ World Championship (DWC).

"SEM juga telah menjadi wadah bagi mahasiswa lintas ilmu seperti teknik, bisnis, manajemen dan bidang studi lainnya untuk bisa berkolaborasi mewujudkan inovasi," ujarnya dalam keterangan resminya, Sabtu (5/12/2020).

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Dadan Kusdiana mengatakan bahwa generasi muda adalah sebagai aktor utama dalam mencapai target penurunan efisiensi energi sebesar 1 persen per tahun, bauran EBT sebesar 23 persen pada 2025, dan penurunan emisi CO2 sebesar 198 juta ton CO2 pada sektor energi pada 2025.

"Partisipasi dan prestasi mahasiswa Indonesia di ajang Shell Eco-marathon perlu diapresiasi dan didukung untuk mempersiapkan para generasi muda yang tanggap terhadap tantangan energi di masa mendatang," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

shell mahasiswa Kendaraan Listrik
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top