Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Minta Lapangan Kerja & UMKM Dapat Perhatian Khusus

Jokowi mendorong agar realisasi anggaran pemerintah terus didorong agar dapat membantu meningkatkan daya beli masyarakat.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 23 November 2020  |  10:35 WIB
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo dalam Ratas Laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 23 November 2020 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar pencipataan lapangan kerja dan peningkatan konsumsi rumah tangga melalui pengembangan UMKM mendapatkan perhatian khusus dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

"Saya minta agar yang berkaitan dengan lapangan kerja itu menjadi perhatian, berikan perhatian khusus untuk hal-hal yang berkaitan dengan pembukaan lapangan kerja," kata Jokowi saat membuka Ratas Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden, Senin (23/11/2020).

Dalam upaya percepatan pemulihan ekonomi, Presiden Jokowi juga menyatakan bahwa yang paling dibutuhkan saat ini ialah meningkatkan konsumsi rumah tangga dengan mendorong sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk mulai bergerak. 

“Saya melihat realisasi anggaran beberapa program sudah berjalan dengan baik misalnya untuk subsidi gaji sudah mencapai 82 persen, banpres produktif untuk pemberian modal kepada usaha mikro sudah mencapai 79 persen,” ujarnya.

Meskipun demikian, Jokowi mendorong agar realisasi anggaran terus didorong agar dapat membantu meningkatkan daya beli masyarakat.

Sebelumnya, Presiden Jokowi menyatakan pada kuartal ketiga tahun 2020, perekonomian Indonesia sudah mulai ke arah pulih dan bangkit.

"Pertumbuhan ekonomi nasional di kuartal ketiga tumbuh minus 3,49 persen (yoy). Artinya sudah mengalami peningkatan pertumbuhan ekonomi 1,83 persen di kuartal ketiga dibandingkan dengan kuartal kedua," jelasnya.

Meskipun demikian, Jokowi meminta jajarannya untuk tak berpuas diri dengan gejala positif tersebut. Menurutnya, pemerintah masih harus bekerja keras untuk membuka lapangan kerja dan meningkatkan pengembangan UMKM secara besar-besaran agar mampu bersaing di pasar global.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi umkm lapangan kerja Covid-19 pemulihan ekonomi
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top