Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Protokol Kesehatan Rugikan Maskapai? Menhub Ungkap Faktanya

Menhub Budi Karya memberikan penjelasan mengenai perumusan protokol kesehatan di sektor transportasi yang dianggap cenderung merugikan maskapai.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 17 September 2020  |  19:35 WIB
Sejumlah pesawat terpakir di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (24/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Sejumlah pesawat terpakir di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (24/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memastikan setiap kebijakan yang dikeluarkan Kementerian, termasuk penetapan protokol kesehatan, selalu melibatkan semua pihak terkait untuk meminimalisir adanya risiko kerugian.

Budi mengklarifikasi anggapan masyarakat bahwa protokol kesehatan yang diterapkan di sektor transportasi menimbulkan kerugian bagi maskapai. Nyatanya, perumusan protokol tersebut telah melibatkan seluruh maskapai termasuk melalui Indonesia National Air Carrier Association (INACA).

"Dalam memutuskan itu airlines kita libatkan ada namanya INACA asosiasi maskapai penerbangan, kita libatkan bicara. Pilihan-pilihannya seperti ini, Anda bicara dengan pakar-pakar. Jadi ini adalah satu ekuilibrium dari hal-hal merugikan dan bagaimana kita menjaga protokol ini dengan baik," kata Budi dalam podcast #closethedoor Deddy Corbuzier yang dikutip, Kamis (17/9/2020).

Dia mengakui memang protokol kesehatan merugikan secara ekonomi, tetapi pemerintah dan pemangku kepentingan penerbangan sudah memulai kembali aktivitas ekonomi.

"Kita sudah memulai, [protokol] Bandara Soekarno-Hatta itu saat Covid-19 [sudah] benar, hanya 10 persen pergerakan penumpangnya itu. Bulan lalu itu sudah 35 persen, kira-kira dua pekan lalu 43-45 persen," paparnya.

Dengan demikian, walaupun protokol kesehatan menjadi nomor satu, pihaknya terus berupaya ada aktivitas pergerakan penumpang yang membuat ekonomi pun bergerak.

Budi juga telah mengedukasi masyarakat untuk tidak takut terbang dengan memberikan penjelasan soal filter High Efficiency Particulate Air (HEPA) di dalam pesawat.

Dia juga meyakini suatu saat pergerakan penumpang akan kembali 100 persen pada 2021 ketika pandemi sudah berlalu. Namun, selama pandemi Covid-19, pergerakan penumpang tetap harus dijaga.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maskapai penerbangan Budi Karya Sumadi
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top