Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Minat Masyarakat Membeli Rumah dengan KPR Syariah Terus Meningkat

Minat masyarakat untuk memiliki rumah dengan fasilitas KPR syariah terus meningkat, sejalan dengan positifnya pertumbuhan industri perbankan syariah.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  20:56 WIB
Deretan hunian berdiri di perumahan di kawasan Nanjung, Kabupaten Bandung, Jawa Barat./Bisnis - Rachman
Deretan hunian berdiri di perumahan di kawasan Nanjung, Kabupaten Bandung, Jawa Barat./Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Minat masyarakat untuk memiliki rumah dengan memanfaatkan fasilitas kredit pemilikan rumah (KPR) syariah terus menunjukkan tren meningkat.

Country Manager Rumah.com Marine Novita mengatakan hal itu sejalan dengan perkembangan positif perbankan syariah di Indonesia.

“Pertumbuhan KPR syariah lebih tinggi dibandingkan dengan KPR konvensional yang tumbuh single digit,” ungkapnya melalui siaran pers pada Jumat (28/8/2020).

Dia mengungkapkan tren positif KPR syariah ini juga tecermin dari hasil survei Rumah.com Consumer Sentiment Study H2 2020 di mana terjadi kenaikan preferensi konsumen untuk memilih KPR Syariah menjadi 35 persen responden pada semester II/2020 dari sebelumnya 29 persen responden pada semester I/2020.

Sebaliknya peminat KPR konvensional turun dari 37 persen responden pada semester I/2020 menjadi 29 persen responden pada semester II/2020.

Rumah.com Consumer Sentiment Study ini adalah survei berkala yang diselenggarakan dua kali dalam setahun oleh Rumah.com bekerja sama dengan lembaga riset Intuit Research, Singapura.

Hasil survei kali ini diperoleh berdasarkan 1.007 responden dari seluruh Indonesia yang dilakukan pada Januari hingga Juni 2020.

Di sisi lain perbankan syariah terus menunjukkan perkembangan yang positif dari tahun ke tahun.

Data industri perbankan menunjukkan bahwa sepanjang 2014 hingga 2018, perbankan syariah mampu mencatat compounded annual growth rate (CAGR) sebesar 15 persen, lebih tinggi dari industri perbankan nasional yang mencatat CAGR 10 persen.

Berdasarkan data Statistik Perbankan Syariah (SPS) Mei 2020 yang dirilis Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada Juli 2020, pembiayaan bank umum syariah (BUS) dan unit usaha syariah (UUS) untuk pemilikan rumah tinggal dan apartemen mencapai Rp86,774 triliun. Nilai ini merupakan pertumbuhan sebesar 16,39 persen secara tahunan (yoy) dari sebelumnya Rp74,557 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah bisnis properti perumahan
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top