Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KKP Bikin Alat Pendeteksi Tsunami Murah

KKP meluncurkan alat pendeteksi tsunami berbiaya murah berbasis pemantauan muka air dengan melibatkan budaya kesadaran masyarakat.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 19 Juli 2020  |  11:27 WIB
Ilustrasi - Bangunan yang porak-poranda akibat gempa bumi 9 Skala Richter (SR) yang memicu tsunami di Onagawa, Prefektur Miyagi, Jepang, pada 11 Maret 2011. - Bisnis/Reuters
Ilustrasi - Bangunan yang porak-poranda akibat gempa bumi 9 Skala Richter (SR) yang memicu tsunami di Onagawa, Prefektur Miyagi, Jepang, pada 11 Maret 2011. - Bisnis/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) meluncurkan alat pendeteksi tsunami berbiaya murah bernama Inexpensive Device for Sea Level measurement (IDSL).

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengatakan saat ini telah mengembangkan sistem peringatan dini tsunami berbasis pemantauan muka air dengan melibatkan budaya kesadaran masyarakat diperkuat secara bersamaan.

"Sistem sederhana ini memanfaatkan pengukuran muka air secara rapat dan cepat [real time] dan dapat memberikan peringatan dini secara cepat ke perangkat yang ditetapkan [e-mail dan pesan singkat],” kata Edhy dalam siaran pers, Minggu (19/7/2020).

Alat sistem peringatan dini tsunami yang diberi nama Inexpensive Device for Sea Level measurement (IDSL) atau Perangkat Ukur Murah untuk Muka Air Laut (PUMMA) merupakan buah karya kerja sama antara Pusriskel BRSDM KKP, Joint Research Centre – European Comission, Ikatan Ahli Tsunami Indonesia (IATsI) dan Badan Informasi Geospasial (BIG).

Dia menuturkan secara geografis, posisi Indonesia berada pada jalur cincin api (ring of fire) dan pertemuan tiga lempeng besar yang saling bertumbukan. Hal tersebut mengakibatkan Indonesia rawan terjadi bencana gempa dan tsunami.

Pihaknya melanjutkan berbagai bencana yang terjadi, seperti tsunami, kerap kali menelan banyak korban jiwa. Salah satu faktor penyebab tingginya korban jiwa dikarenakan kurangnya pemahaman dan pengetahuan masyarakat pesisir pada khususnya, mengenai tanda-tanda tsunami dan tindakan awal yang harus dilakukan.

KKP mengembangkan pendekatan berbasis masyarakat untuk kesiapsiagaan tsunami sebagai sarana untuk mengarusutamakan upaya mitigasi bencana di antara masyarakat pesisir. Perencanaan tata ruang pantai dan memberdayakan masyarakat, serta menilai peran mereka adalah kunci keberhasilan mitigasi tsunami.

“Pentingnya komponen kultural dalam kerangka mitigasi gelombang tsunami mendorong para peneliti di BRDSM untuk mengembangkan sebuah alat deteksi tsunami yang dapat diproduksi, dijaga dan dipelihara langsung oleh masyarakat dan melengkapi sistem eksisting yang ada," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kkp tsunami
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top