Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BPS: Ekonomi Bisa Terkoreksi Cukup Dalam, Ini Indikatornya

Salah satu indikatornya adalah sektor perdagangan yang menunjukkan adanya penurunan cukup tajam. Penjualan mobil, misalnya, realisasi pada kuartal 1/2020  hanya terkontraksi 4,5 persen.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  14:53 WIB
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto memberikan paparan dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (6/2 - 2019). Bisnis
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto memberikan paparan dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (6/2 - 2019). Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) menilai dampak Covid-19 cukup masif sehingga mampu menekan ekonomi ke arah kontraksi.

Jika melihat data Trading Economics, ekonomi Indonesia diperkirakan bisa tumbuh di minus 4,8 persen. Bahkan, ada institusi yang memproyeksikan di angka minus 7 persen.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan bahwa untuk melihat kedalaman kontraksi ekonomi itu terjadi, BPS telah memberikan sejumlah sinyal apa yang terjadi di perekonomian di kuartal 1/2020.

"Enam sektor melambat, khusus pertanian ada pergeseran puncak panen raya. Produksi padi di kuartal II/2020 akan naik dan diharapkan bisa menahan laju kontraksi," kata Suhariyanto, Senin (22/6/2020).

Namun demikian, indikator-indikator perdagangan lainnya juga menunjukkan adanya penurunan cukup tajam. Penjualan mobil, misalnya, realisasi pada kuartal 1/2020  hanya terkontraksi 4,5 persen. Adapun, pada bulan April - Mei ini sudah turun 93,2 persen.

Sementara itu, penjualan motor turun 17,25 persen pada kuartal 1/2020 merepresentasikan pengeluaran masyarakat menengah ke bawah. Sementara April turun sekitar 79 persen.

Namun yang patut diwaspadai adalah penurunan impor bahan baku, pada April - Mei 2020, impor bahan baku turun 30,63 persen. Sedangkan, PMI manufaktur Indonesia - meski ada kenaikan sedikit di bulan Mei - tapi masih tidak sesuai ekspektasi.

"Jauh sekali dari yang kita harapkan," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bps ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top