Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kapasitas Pesawat Ditambah, INACA: Aktivitas Penerbangan Membaik

INACA memproyeksikan kondisi penerbangan mulai membaik dari sisi pergerakan setelah pemerintah merevisi tingkat okupansi maksimal maskapai sebesar 70 persen.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 15 Juni 2020  |  18:28 WIB
Ketua Umum Indonesia National Air Carriers Association (INACA) Denon Prawiratmadja. - Dok. Istimewa
Ketua Umum Indonesia National Air Carriers Association (INACA) Denon Prawiratmadja. - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia National Air Carriers Association (INACA) memproyeksikan kondisi penerbangan mulai membaik dari sisi pergerakan setelah pemerintah merevisi tingkat okupansi maksimal maskapai sebesar 70 persen dibandingkan dengan pada masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB.

Ketua Umum INACA Denon Prawiraatmadja menyebutkan aktivitas pergerakan paling nampak terjadi di bandara-bandara utama seperti Bandara Soekarno-Hatta. Sejauh ini, dengan meningkatnya frekuensi penerbangan sejumlah aktivitas bisnis sudah berangsur membaik. Denon memastikan prosedur bagi penumpang pesawat juga lebih ketat dalam melengkapi sejumlah persyaratan dan prosedur pencegahan covid-19.

“Aktivitas itu terakhir di bawah lima persen, sekarang sudah 25 persen di bandara utama. Bukan di wilayah-wilayah ya,” jelasnya, Senin (15/6/2020).

Kendati demikian, Denon yang juga CEO Whitesky Aviation menyampaikan dampak pandemi Covid-19 juga turut memukul bisnis sewa helikopter. Hal ini juga terlihat dari banyaknya helikopter yang terparkir di sejumlah bandara. Jumlah helikopter yang lepas landas dan terbang jauh berkurang di heliport.

Menurutnya sejumlah aktivitas sewa menyewa helikopter yang masih berjalan utamanya karena memiliki kontrak jangka panjang dengan perusahaan tambang yang berasal dari Kalimantan, Sulawesi, dan Papua.

"Kami ada beberapa perusahaan yang masih punya long term kontrak sampai 5 tahun ke depan alhamdulillah masih berjalan di perusahaan tambang. Jadi untuk kegiatan support operation dari pertambangan ini masih berjalan," ucapnya.

Selain itu, pihaknya juga menerima banyak permintaan calon penumpang yang berasal dari rumah sakit (RS) ke sejumlah kota kebutuhan terkait dengan kebutuhan medis. Namun, bukan untuk penanganan Covid-19. Dia mengharapkan jika pandemi dapat berakhir pada Agustus 2020, maka aktivitas di heliport dapat kembali marak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub maskapai penerbangan inaca
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top