Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wah, UMKM Dapat Keringanan Bebas Pajak Selama 6 Bulan

Pemerintah akan merevisi Peraturan Menteri Keuangan Nomor 23/PMK.03/2020 tentang Insentif Pajak Untuk Wajib Pajak Terdampak Wabah Virus Corona. Di dalam revisi tersebut UMKM akan mendapat pembebasan pajak selama 6 bulan.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 22 April 2020  |  16:12 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan keterangan pers mengenai penanganan dampak Covid-19 di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan keterangan pers mengenai penanganan dampak Covid-19 di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah akan merevisi Peraturan Menteri Keuangan Nomor 23/PMK.03/2020 tentang Insentif Pajak Untuk Wajib Pajak Terdampak Wabah Virus Corona. Di dalam revisi tersebut UMKM akan mendapat pembebasan pajak selama 6 bulan.

“UMKM di mana pajak ditanggung pemerintah, sehingga mereka tidak bayar pajak selama 6 bulan. Itu akan menjadi tambahan stimulus bagi UMKM,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati usai rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo melalui video conference, Rabu (22/4/2020).

Selain itu, pemerintah juga menjanjikan relaksasi kredit kepada UMKM. Sebanyak 11,9 juta debitur kredit usaha rakyat (KUR) akan mendapatkan keringanan berupa penundaan pembayaran cicilan pokok pinjaman selama 6 bulan. Kemudian, untuk cicilan bunga, akan dibebaskan selama 3 bulan pertama dan 3 bulan selanjutnya nasabah hanya perlu membayar separuh.

Hal ini berlaku pula bagi 10,4 juta debitur ultra mikro, PNM Mekaar, dan koperasi. “Total kredit Rp27,2 triliun, mereka mendapat relaksasi selama 6 bulan tidak bayar pokok, dan bunga ditanggung pemerintah 3 bulan pertama, dan 3 bulan selanjutnya 50 persen bunga ditanggung pemerintah,” kata Sri Mulyani.

Selain itu, debitur kecil yang tidak masuk dalam program pemerintah juga akan mendapatkan relaksasi. Pemerintah melakukan finalisasi relaksasi kredit perbankan dengan plafon hingga Rp500 juta.

Para debitur akan menerima keringan serupa dengan debitur KUR. “Ini menyangkut seluruh debitur yang ada di perbankan dan lembaga pembiayaan dan tentu yang punya track record yang baik,” kata Menkeu.

Sementara itu, dalam pembukaan rapat terbatas, Presiden mengatakan bahwa semua sektor usaha, baik mikro, kecil, dan menengah harus mendapatkan bantuan. Pemerintah harus cepat memilah setiap usaha berdasarkan kondisi terkini, mulai dari yang terparah hingga yang justru dapat mengambil peluang di tengah masa pandemi.

“Tapi juga jangan dilupakan sektor-sektor informal, karena ini banyak juga menampung tenaga kerja,” kata Jokowi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm stimulus
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top