Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kadin Hitung Dampak Lockdown

Kajian mengenai dampak dihimpun dari data yang diberikan berbagai asosiasi industri di bawah Kadin.
Andi M. Arief
Andi M. Arief - Bisnis.com 18 Maret 2020  |  08:08 WIB
Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Hubungan Internasional Shinta W. Kamdani, memberikan paparan pada Indonesia-Korea Business Dialogue di Tangerang, Senin (6/8/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Hubungan Internasional Shinta W. Kamdani, memberikan paparan pada Indonesia-Korea Business Dialogue di Tangerang, Senin (6/8/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Kamar Dagang Indonesia (Kadin) sedang menghitung dampak ekonomi dari adanya penguncian (lockdown).

Kajian mengenai dampak dihimpun dari data yang diberikan berbagai asosiasi di bawah Kadin.

Wakil Ketua Umum Kadin Shinta W. Kamdani mengatakan wabah virus corona telah menyebabkan demand shock bagi sekor manufaktur nasional. Namun demikian, Shinta menekankan pemangku kepentingan harus dapat segera menghentikan efek supply shock untuk menyelamatkan sektor manufaktur nasional.

"Permasalahan industri saat ini adalah bahan baku. [Supply shock] ini harus dihentikan terutama dalam masa memasuki Ramadan," katanya  di Gedung Kadin, Selasa (17/3/2020).

Shinta mengamati saat ini utilitas pabrikan sektor manufaktur mulai menurun. Shinta meramalkan sulitnya serapan bahan baku manufaktur lokal akan tercermin dalam neraca perdagangan nasional kuartal I/2020 nantinya.

Di sisi lain, Shinta menyatakan berbagai asosiasi manufaktur telah menyerahkan dampak implementasi protokol penguncian di masing-masing sektor manufaktur. Dari laporan tersebut, Shinta menyatakan pihaknya telah memetakan dampak penguncian ke sektor manufaktur dalam bentuk tahapan.

Untuk saat ini, Shinta menyarankan pemerintah juga memberikan insentif dalam bentuk pinjaman perbankan. Menurutnya, sebagian besar pabrikan saat ini sedang bergulat dengan permasalahan arus kas, khususnya pelaku industri kecil dan menengah (IKM).

"Tidak usah nanti, sekarang saja dampaknya sudah besar. Jadi, stimulus itu dibutuhkan," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin asosiasi lockdown
Editor : David Eka Issetiabudi
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top