Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dirjen Perhubungan Laut Resmikan 6 Gedung dan 3 Menara Suar

Sebanyak 6 gedung kantor dan 3  Sarana Bantu Navigasi Pelayaran berupa menara suar diresmikan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Sabtu (18/1/2020).
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 18 Januari 2020  |  19:35 WIB
Ilustras-Foto udara menara Mercusuar Willem III di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, Senin (25/3/2019). - ANTARA/Aji Styawan
Ilustras-Foto udara menara Mercusuar Willem III di kawasan Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, Senin (25/3/2019). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, JAKARTA – Sebanyak 6 gedung kantor dan 3  Sarana Bantu Navigasi Pelayaran berupa menara suar diresmikan di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Sabtu (18/1/2020).

Keenam gedung kantor dan 3 menara suar yang diresmikan tersebut berada di 7 lokasi Unit Pelaksana Teknis (UPT) Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan.

Gedung dimaksud adalah Gedung Kantor Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin, Gedung Kantor Distrik Navigasi Kelas II Semarang, Gedung Kantor KSOP Kelas IV Panarukan, Gedung Kantor UPP Kelas III Nusa Penida, Gedung Kantor UPP Kelas III Satui, Gedung Kantor UPP Kelas III Kintap beserta fasilitas pelabuhan Pelaihari, serta tiga Menara Suar di wilayah Distrik Navigasi Kelas II Kupang.

Selain kesembilan bangunan tersebut Ditjen Perhubungan Laut Agus juga meresmikan Masjid Pangeran Diponegoro yang berada di lingkungan kerja UPP Kelas III Kintap. Dia menilai, peresmian secara serentak ini dilakukan agar lebih efektif dan efisien guna mengoptimalkan pelayanan publik yang sudah berlangsung baik selama ini.

"Beberapa gedung kantor Perhubungan Laut masih ada yang kurang layak, jadi pelan-pelan dibangun supaya lebih bagus dan pantas untuk pelayanan umum. Insya Allah tahun depan juga akan pelan-pelan dibangun di lokasi-lokasi lainnya," ungkap Direktur Jenderal Perhubungan Laut Agus H. Purnomo dalam siaran pers, Sabtu (18/1/2020).

Agus menegaskan bahwa gedung yang diselesaikan pada 2019 ini dibangun menggunakan anggaran APBN sehingga harus dirawat sebaik-baiknya.

"Gedung ini dibangun dengan uang negara tolong dirawat sebaik-baiknya dan juga layani masyarakat sebaik-baiknya agar ekonomi tumbuh," imbuhnya.

Selain meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, Agus meminta seluruh jajarannya untuk membantu kelancaran kegiatan berusaha di pelabuhan secara maksimal, termasuk mempermudah perizinan.

Agus menyatakan pihaknya mendukung sepenuhnya seluruh daerah yang dilayani perhubungan laut. Oleh karena itu dibutuhkan dukungan dari seluruh pihak, termasuk dalam penegakan law enforcement.

"Law enforcement itu sangat penting dan harus ditegakkan bersama, sehingga butuh dukungan dari KPLP, Pol Air dan seluruh pihak. Ayo kita bangun negeri yang memiliki aturan dan bersama-sama tegakkan aturan itu," tegas Agus.

Sementara itu, Direktur Kenavigasian Basar Antonius menyebutkan bahwa infrastruktur yang diresmikan hari ini dibangun dengan APBN Tahun 2019. 

"Dengan rampungnya pembangunan sejumlah infrastruktur perhubungan laut ini diharapkan dapat meningkatkan kinerja pelayanan Ditjen Perhubungan Laut kepada masyarakat serta mampu memberikan manfaat yang besar khususnya dalam peningkatkan keselamatan pelayaran," ucap Basar.

Berikut adalah data teknis bangunan yang diresmikan : 

  1. Gedung Kantor Distrik Navigasi Kelas II Banjarmasin dengan luas 1.026,24 m²
  2. Gedung Kantor Distrik Navigasi Kelas II Semarang (758,264 m²)
  3. Gedung Kantor KSOP Kelas IV Panarukan (456,56 m²)
  4. Gedung Kantor UPP Kelas III Nusa Penida (365 m²)
  5. Gedung Kantor UPP Kelas III Satui (348 m²)
  6. Gedung Kantor UPP Kelas III Kintap (115,2 m²) beserta Pelabuhan Pelaihari yang dilengkapi dengan fasilitas pelabuhan seperti causeway, trestle, dermaga, gudang dan lapangan penumpukan
  7. Menara Suar Kupang dengan tinggi 54 meter
  8. Menara Suar Tanjung Sasar (85 meter)
  9. Menara Suar Pulau Batik (120 meter)
  10. Masjid Pangeran Diponegoro di wilayah UPP Kintap (230,3 m²)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub ditjen hubla
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top