Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPS : IHPB Nonmigas dan Konstruksi Kompak Naik 0,07 Persen

Kepala Badan Pusat Statistik Kecuk Suhariyanto menyatakan, kenaikan ini hampir terjadi pada beberapa sektor domestik yakni; pertambangan dan penggalian, serta industri. Adapun kenaikan terbesar, kata Suhariyanto, berasal dari sektor IHPB industri.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 02 Desember 2019  |  12:24 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik menyatakan Indeks Harga Perdagangan Besar (IHPB) umum nonmigas, atau indeks harga grosir naik 0,07% (mtm).

Kepala Badan Pusat Statistik Kecuk Suhariyanto menyatakan, kenaikan ini hampir terjadi pada beberapa sektor domestik yakni; pertambangan dan penggalian, serta industri. Adapun kenaikan terbesar, kata Suhariyanto, berasal dari sektor IHPB industri.

“Ini akibat kenaikan CPO [crude palm oil], sehingga inflasi IHPB November industri tercatat 0,37% terhadap Oktober 2019,” ujar Suhariyanto di Kantor BPS, Senin (2/12/2019).

Adapun sumbangan dari sektor IHPB industri terhadap inflasi keseluruhan IHPB November 2019 adalah sebesar 0,18%.

Sejumlah IHPB sektor lain misalnya pertanian justru mengalami penurunan sebesar -0,37%. Adapun deflasi ini menyumbang inflasi pada November 2019 sebesar -0,07%. Sementara itu untuk IHPB sektor pertambangan dan penggalian, tercatat inflasi 0,10% dan memberi andil pada inflasi IHPB November sebesar 0,01%.

Untuk IHPB kelompok bangunan alias IHPB konstruksi, Suhariyanto menjelaskan adanya kenaikan yang sama sebesar 0,07% (mtm). Dia menjelaskan, inflasi terjadi pada seluruh kelompok jenis bangunan.

“Kenaikan IHPB konstruksi ini disebabkan kenaikan misalnya harga cat 0,29%,” jelas Suhariyanto.

Beberapa kelompok yang mengalami kenaikan harga pada November 2019 selain cat adalah batako naik 0,52%, harga pasir naik 0,44%, harga genteng dan atap lainnya naik 0,32%, harga alat konstruksi naik 0,31%.

Secara lebih rinci, kelompok bangunan lainnya mengalami kenaikan tertinggi yaitu 0,13%. Kelompok bangunan tempat tinggal dan bukan tempat tinggal juga naik 0,06%, kelompok bangunan pekerjaan umum untuk pertanian naik 0,09%. Kelompok bangunan pekerjaan umum untuk jalan, jembatan, dan pelabuhan mengalami kenaikan 0,05%. Sementara itu, kelompok bangunan dan instalasi listrik, gas, air minum, dan komunikasi mengalami kenaikan 0,11%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks harga perdagangan besar
Editor : Achmad Aris

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top