Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tersendat di Jalan Minyak!

Selain jalan sempit, jalur lintas Sumatra dari Pekanbaru menuju Duri juga rawan kecelakaan.
Arif Gunawan dan Rivki Maulana
Arif Gunawan dan Rivki Maulana - Bisnis.com 24 November 2019  |  06:05 WIB
Kendaraan angkutan barang yang didominasi truk minyak mendominasi jalan Pekanbaru-Dumai. - Bisnis/Foto/foto: Himawan L. Nugraha
Kendaraan angkutan barang yang didominasi truk minyak mendominasi jalan Pekanbaru-Dumai. - Bisnis/Foto/foto: Himawan L. Nugraha

Bisnis.com, DUMAI — Sabar. Itulah kata yang cukup untuk menggambarkan perjalanan darat dari Pekanbaru ke Duri melalui jalan nasional. Di jalan lintas yang dulu dikenal "jalan minyak" itu, kemacetan bisa terjadi kapan saja tanpa diduga.

Tim Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019 melalui jalan ini dua kali, yaitu pada Jumat (22/11/2019) saat menuju Minas dan Sabtu (23/11/2019) kala menuju Dumai. Pada Jumat, kendaraan angkutan barang yang didominasi truk minyak mengular sekira 2 kilometer karena ada satu truk mengalami pecah ban.

Para jagoan penyalip tidak akan berkutik bila melintas di jalan lintas Sumatra menuju Duri. Lebar jalan hanya 7 meter dengan tiap-tiap bahu jalan selebar 2 meter.

Jalan selebar itu langsung sesak bila dua kendaraan melintas dari arah berlawanan.

Sementara itu, bahu jalan yang biasanya digunakan untuk menyalip tak melulu beraspal.

Pemandangan itulah yang terjadi pada Jumat. Kendaraan harus mengantre dan tak bisa sembarang mengambil lajur berlawanan untuk menyalip.

Selain jalan sempit, jalur lintas Sumatra menuju Duri juga rawan kecelakaan. Lebar jalan yang sempit dan kontur jalan bergelombang acap kali membuat pengemudi harus berhati-hati.

Dalam pantauan Tim Jelajah, ada empat truk yang berhenti karena diterpa masalah dan satu truk teronggok sehabis mengalami kecelakaan. Jumlah itu hanya terpantau dari Rumbai hingga Simpang Perawang sejauh 26 kilometer.

Bayangan kemacetan panjang yang terjadi kemarin ternyata tidak terjadi pada Sabtu (23/11/2019). Tim Jelajah menempuh waktu sekitar 3 jam menuju Duri. Permukaan jalan di lintasan itu memang terbilang mulus walau sering dilalui kendaraan berat.

Di jalan yang dibangun oleh PT Chevron Pacific Indonesia (sebelumnya Caltex Pacific Oil Indonesia), waktu operasional angkutan barang tidak dibatasi sebagaimana terjadi di Jabodetabek.

Dengan kata lain, jika melintas di jalan ini kapan pun akan melihat truk berlalu lalang. Oleh karena itu, kemacetan akibat insiden satu kendaraan bisa terjadi kapan saja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hutama karya Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019 tol pekdum

Sumber : Jelajah Sumatra

Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top