Penjualan Rumah di Bawah Rp1 Miliar Bakal Meningkat

Penurunan BI Rate mendorong para pemilik 'uang parkir' yang nantinya lebih memilih untuk berinvestasi pada sektor rill dengan capital gain yang jauh lebih baik.
Putri Salsabila
Putri Salsabila - Bisnis.com 22 Juli 2019  |  06:45 WIB
Penjualan Rumah di Bawah Rp1 Miliar Bakal Meningkat
Pembangunan rumah baru di salah satu perumahan di Depok, Jawa Barat, Sabtu (26/7). - Nurul Hidayat/Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Prospek penjualan rumah berharga di bawah Rp1 miliar pada semester kedua tahun ini diprediksi makin membaik antara lain disebabkan penurunan suku bunga acuan Bank Indonesia.

Marketing Director Paramount Land Alvin Andronicus mengatakan bahwa penurunan BI Rate ke 5,75 basis poin mendorong uang yang diparkir di berbagai sektor kembali masuk ke dalam pasar yang mengindikasikan pergerakan pasar yang makin positif.

Penurunan BI Rate mendorong para pemilik 'uang parkir' yang nantinya lebih memilih untuk berinvestasi pada sektor rill dengan capital gain yang jauh lebih baik. Hal ini menjadi potensi besar untuk properti karena ekonomi sudah kembali bergerak dan suhu politik mendingin.

"Ini Indikasi bahwa pasar mulai kembali kepada pangsa yang cocok," tuturnya kepada Bisnis, Minggu, (21/7/2019).

Alvin menuturkan bahwa peluang yang paling terbuka yakni kenaikan permintaan hunian di bawah Rp1 miliar yang banyak dilirik oleh pasar. Rumah compact yang  fungsional akan menjadi incaran paling banyak dicari oleh pasar di bawah Rp1 miliar.

Kesempatan yang potensial ini, lanjut Alvin, perlu diperhatikan oleh para pengembang. Dengan banyaknya bunga yang diturunkan, memberi stimulus pasar untuk merambah ke angsuran jangka panjang.

"Dengan stimulus BI Rate yang turun, akan banyak permintaan dengan skema pembayaran jangka panjang," ujarnya.

Namun, Alvin memeprkirakan pada semester kedua tahun ini, pengembang tidak akan menaikkan harga karena permintaan dan pasokan yang belum berimbang. Dengan adanya permointaan yang bergerak, maka pasokan akan mulai masuk sehingga tidak akan terjadi kelebihan pasokan dalam waktu dekat.

Selain itu, calon pembeli makin mampu memilih untuk membeli rumah di berbagai segmen baik sebagai end user ataupun rumah sebagai investasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
properti, BI Rate, harga rumah

Editor : Zufrizal

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top