Alasan 2 BUMN Bandara Belum Tertarik Garap Bandara Singkawang

Dua pengelola bandara nasional belum berencana untuk ikut dalam bidding pembangunan Bandara Singkawang yang menggunakan skema KPBU.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 19 Februari 2019  |  19:11 WIB
Alasan 2 BUMN Bandara Belum Tertarik Garap Bandara Singkawang
Ilustrasi - Aktivitas penerbangan di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. - ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA - Dua pengelola bandara nasional belum berencana untuk ikut dalam bidding pembangunan Bandara Singkawang yang menggunakan skema KPBU.


Vice President Corporate Communication PT Angkasa Pura II Yado Yarismano mengaku belum membahas kemungkinan untuk ikut dalam bidding bandara yang pembangunannya akan dimulai pada 2020 tersebut. Adapun, konsep KPBU yang dimaksud juga belum diketahui.


"Kami masih menunggu hasil kajian dari Kemenhub dulu. Rencana KPBU seperti apa juga masih akan kami review kembali," kata Yado, Selasa (19/2/2019).


Sekretaris Perusahaan PT Angkasa Pura I (Persero) Handy Heryudhitiawan mengatakan bahwa masih akan fokus pada beberapa bandara yang akan dialihkelolakan dari Unit Pengelola Bandar Udara (UPBU). Diketahui AP I mendapatkan penugasan untuk mengelola Bandara APT Pranoto atau Bandara Samarinda Baru dan Bandara Syukuran Aminuddin Amir di Luwuk.


"Sampai saat ini kami fokus pada beberapa bandara yang memang sedang dievaluasi secara mendalam. Untuk [bandara] Singkawang untuk saat ini belum, tetapi kami sangat terbuka atas potensi yang ada untuk menaikkan value kami," kata Handy.


Kemenhub menginginkan pembangunan bandara tersebut bisa terlaksana pada tahun depan atau 2020. Rencananya, pembangunan akan didanai menggunakan skema KPBU.


Di sisi lain, sejumlah persiapan sudah dilakukan oleh Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub, yakni studi pendahuluan. Selain itu, uji kelayakan (feasibility study) maupun uji lainnya akan segera dilaksanakan dalam waktu dekat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Kemenhub, singkawang, bandara

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top