Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Asosiasi Petani Minta Produk Hortikultura Bisa Diserap

Kementerian Pertanian dan Bulog diminta tidak hanya menyerap hasil panen komoditas pangan dalam negeri namun juga hortikultura.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 14 Januari 2019  |  23:53 WIB
Petani memanen cabai di persawahan Desa Terkesi, Grobogan, Jawa Tengah, Senin (14/1/2019). - ANTARA/Yusuf Nugroho
Petani memanen cabai di persawahan Desa Terkesi, Grobogan, Jawa Tengah, Senin (14/1/2019). - ANTARA/Yusuf Nugroho

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Pertanian dan Bulog diminta tidak hanya menyerap hasil panen komoditas pangan dalam negeri namun juga hortikultura.

Para petani semestinya tidak lagi terbebani distribusi dan harga seperti halnya persoalan cabai yang mengemuka dari aksi demonstrasi petani di Desa Jeruk Gulung Kecamatan Dempet, Demak.

"Pemerintah harusnya bisa (menyerap). Peran Bulog yang harus dilihat dan dimaksimalkan, bukan hanya kepada beras, tapi juga komoditas lainnya, misalnya produk hortikultura yang dinilai strategis," ujar Sekretaris Umum Serikat Petani Indonesia (SPI), Agus Ruli Ardiansyah, Senin (14/1).

Menurutnya, kepastian daya serap pemerintah atas komoditas holtikultura sangat penting karena tingkat fluktuatif harganya sangat tinggi. "Persoalan anjloknya harga, tanaman holtikultura lebih tinggi dibanding tanaman pangan," jelasnya.

Menurutnya, pemerintah bisa memberikan pelatihan untuk mengatur pola tanam atau tidak terjadi over produksi, yang menyebabkan jatuhnya harga. "Harusnya kalau memang cabai di Demak ini dilihat menjadi sebagai komoditas strategis, pemerintah juga bisa dilakukan penetapan harga pembelian, seperti beras dan komoditas lainnya," kata Agus.

Terkait hal ini, Anggota Komisi IV Darori Wonodipuro menjelaskan aksi pembuangan cabai ke jalan oleh Petani Demak ini dikarenakan mereka mengalami kerugian besar. Sebab, harga cabai setempat dari Rp20.000 hingga Rp7.000 per kilogram. “Kenapa begini harus diperiksa,” kata Darori.

Oleh karena itu, Darori meminta Satuan Tugas (Satgas) Pangan Mabes Polri untuk menyelidiki penyebab anjloknya harga cabai di daerah itu. 

“Pengalaman saya beberapa waktu lalu, harga cabai Rp20.000, terus cabai ditahan tidak masuk ke pasar induk. Harganya jadi Rp40.000. Tapi beli ke petani di bawah Rp20.000. Ternyata ada permainan,” jelasnya.

Darori menceritakan, hal serupa pernah terjadi ketika panen kentang di Dieng, Jawa Tengah yang berimbas petani merugi. “Saat itu saya telepon Menteri Pertanian. Katanya tidak ada impor. Saya selidiki ternyata ditemukan kentang dari China dan Pakistan. Informasi yang saya dapat katanya bibit kentang. Tapi kentang tujuh kontainer,” jelasnya. 

Mestinya, kata dia, Kementan memberikan subsidi kepada para petani agar tak mengalami kerugian saat harga komoditas ini anjlok. “Tapi sudah tidak berlaku. Pemerintah tak menganggarkan subsidi ini,” tambahnya.

Sedangkan Kementan menganggap kejadian pembuangan cabai yang terjadi di Demak hanyalah dampak dari fenomena harian. Saat ini masalah tersebut pun dianggap sudah selesai dan petani sudah menikmati harga cabai di kisaran Rp18.000 per kilogram.

“Kemarin yang harganya yang bagus itu sudah Rp18.000. Sudah senang semua. Barang sudah selesai, jangan heboh,” tukas Dirjen Hortikultura Kementan, Suwandi, kepada wartawan di Jakarta, Senin (14/1). 

Menurutnya, masalah harga cabai yang merosot jauh mesti dilihat dari kualitas cabai tersebut. “Cabai itu ada grade-nya. Ada grade A, grade B, grade C. Harga itu normal Rp12.00-Rp13.000. Kalau grade C ya jangan cerita. Cabai itu kan jenisnya banyak,” ujarnya.

Suwandi mengklaim, dalam dua tahun terakhir masalah harga cabai yang over fluktuatif sudah selesai. Tidak seperti tahun 2015—2016 di mana memang harga cabai sangat bergejolak. Kementan mengaku sudah melakukan berbagai strategi. Mulai dari menyiapkan benih unggul, mengatur pola tanam, sampai ke pengolahan ketika stok berlebih di bulan-bulan tertentu. 

“Walaupun kita sudah mengatur supaya pasokan tiap bulan itu flat dengan pola tanam, tapi kan namanya iklim kan ada juga yang namanya hujan, kemarau, kering,” tuturnya. 

Seperti diketahui, Pada Oktober 2018 lalu cabai menjadi salah satu komoditas yang mengalami inflasi tertinggi. Memasuki awal tahun 2019, justru harga cabai mendadak jatuh hingga berujung pada fenomena buang-buang cabai di jalan oleh petani di Demak. Sementara itu berdasarkan pemantauan di Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional, harga cabai di tingkat eceran masih menunjukkan tren penurunan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hortikultura harga cabai

Sumber : Antara

Editor : Fajar Sidik
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top