Harvest City Siap Luncurkan 2 Klaster Hunian Baru

Besarnya kapasitas pasar kelas menengah di Jabodetabek berdampak positif bagi penjualan hunian di kota mandiri Harvest City di koridor Transyogi- Cibubur yang berlokasi tak jauh di timur Jakarta.
Anitana Widya Puspa | 24 Mei 2018 18:09 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Besarnya kapasitas pasar kelas menengah di Jabodetabek berdampak positif bagi penjualan hunian di kota mandiri Harvest City di koridor Transyogi- Cibubur yang berlokasi tak jauh di timur Jakarta.

Pengembang kawasan seluas 1.350 hektare ini mengembangkan hunian kelas menengah bernuasa Negeri Sakura, yaitu: Klaster Sakura Emiko, Klaster Sakura Daisuki, Klaster Sakura Chika, dan Klaster Sakura dengan harga mulai Rp270 jutaan per unit.

Kesuksesan penjualan 4 klaster Sakura ini, mendorong PT Dwigunatama Rintisprima, selaku pengembang Harvest City menyiapkan dua klaster baru yang spek produknya lebih tinggi dari keempat Klaster tersebut.

“Kami termotivasi bangun proyek baru karena suksesnya proyek Sakura membidik kelas menengah di Jabodetabek dengan harga Rp200 jutaan hingga Rp400 jutaan. Karena itu, setelah Lebaran, kami menyiapkan dua klaster baru di atas Sakura. Nanti kualitasnya lebih bagus,” ujar Hendry Nurhalim, Chief Executive Officer (CEO) Harvest City, Rabu (23/5/2018).

Dia menambahkan, total unit kedua klaster tersebut sekitar 500 unit rumah yang terbagi dalam beberapa tipe hunian dan pada kisaran harga Rp300 juta hingga Rp500 jutaan. “Kami optimistis dua klaster baru yang segera diluncurkan itu akan disambut oleh pasar kelas menengah atas di Jabodetabek dengan baik,” katanya.

Selama ini, lanjutnya, besarnya permintaan pasar kelas menengah telah mendorong pertumbuhan harga yang signifikan di Harvest City. 

Sedangkan, menurut Leonard Suprijatna, Marketing Manager Harvest City, klaster Sakura yang diluncurkan pada awal 2017 lalu itu, merasakan dampak kenaikan harga tersebut, sehingga harga tipe termurahnya yang dilepas Rp200 jutaan pada waktu itu, kini sudah naik di pasar dengan banderol harga mencapai Rp270 jutaan.

“Sakura Daisuki sisa 10% dan Sakura Emiko sisa 25%, sedangkan kedua klaster sebelumnya sudah sold out. Jadi sambil menghabiskan sisa Sakura itu, kami akan luncurkan 2 klaster baru itu habis lebaran Idul Fitri ini,” kata Leonard.

Menurut dia, manajemen berkomitmen melakukan peningkatan kualitas produk-produk baru yang akan dipasarkan. Perbandingannya akan terlihat dari pemilihan material bangunan yang digunakan.

“Jadi Klaster baru ini harganya relatif masih murah, dengan speksifikasi material bangunannya ditingkatkan. Kami yakin konsumen akan semakin puas mendapatkan produk hunian yang lebih bagus di proyek baru kami,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kota mandiri

Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top