Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gunnebo Indonesia Bidik Pertumbuhan 10%

Gunnebo Indonesia menargetkan pertumbuhan sebesar 10% pada tahun ini. Untuk mencapai angka tersebut, ia menetapkan strategi untuk fokus pada pertumbuhan profit. n
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 27 Januari 2016  |  09:30 WIB
Gunnebo Group - china/safes.com
Gunnebo Group - china/safes.com

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan penyedia produk dan sistem keamanan, Gunnebo Indonesia, menargetkan pertumbuhan sebesar 10% pada tahun ini. Untuk mencapai angka tersebut, ia menetapkan strategi untuk fokus pada pertumbuhan profit. 

"Pada umumnya, pertumbuhan harus lebih tinggi dari inflasi. Paling tidak dua sampai tiga poin lebih tinggi dari inflasi. Saya rasa 10% adalah angka yang konsisten," kata Sacha de La Noe, Vice President Asia Pacific Region Gunnebo Security Group, pada Bisnis, Selasa (26/1/2016).

Saat ini pabrik Gunnebo Indonesia yang berlokasi di Cibitung telah memenuhi kapasitas produksi sebesar 30.000 unit dan mampu merealisasikan dengan jumlah yang sama pada 2015 dengan serapan 330 tenaga kerja.

Indonesia merupakan pasar terbesar kedua setelah India Di Asia Pasifik untuk produk security system. Hingga saat ini Gunnebo mengandalkan produk fire system atau sistem kebakaran yang banyak digunakan oleh korporasi dan pabrik dengan pangsa pasar paling mendominasi.

Di samping itu, produk yang akan dikembangkan ke depan adalah cash management, yaitu mesin kasir mandiri yang bisa secara otomatis membaca uang kertas .

"Beberapa tahun yang akan datang ekspektasi kami untuk ekspor cash management tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan Asia Pasifik, tapi juga Eropa," katanya.

Meski tidak ada rencana untuk menambah pabrik, Gunnebo Indonesia akan melakukan efisiensi sehingga menghasilkan output lebih banyak lagi. Sebelumnya, ia juga mengatakan bahwa perusahaannya di Indonesia mengalami pertumbuhan yang lebih baik dari kuartal I dan II.

"Saya melihat bahwa Indonesia memiliki permasalahan pada sektor ekonomi makro. Meski begitu, kami sudah meraih pertumbuhan yang baik di Indonesia tahun lalu," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunnebo
Editor : Gita Arwana Cakti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top