Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Kuartal I/2015 Jeblok, Menperin Optimistis Membaik

Menteri Perindustrian Saleh Husin masih optimistis kinerja kuartal II/2015 lebih baik dari kinerja kuartal sebelumnya. Investasi dan realisasi proyek infrastruktur pemerintah menjadi faktor kuncinya.
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 08 Mei 2015  |  17:25 WIB
Menteri Perindustrian Saleh Husin - Antara
Menteri Perindustrian Saleh Husin - Antara

Bisnis.com, JAKARTA—Menteri Perindustrian Saleh Husin masih optimistis kinerja kuartal II/2015 lebih baik dari kinerja kuartal sebelumnya. Investasi dan realisasi proyek infrastruktur pemerintah menjadi faktor kuncinya.

“Ya memang kurang baik, tapi kuartal II dan III 2015 harusnya membaik. Pasalnya investasi industri terlihat bertumbuh dan realisasi proyek infrastruktur bergulir,” tutur Saleh di Kantor Kemenperin, Jumat (8/5/2015) sore.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan pertumbuhan produksi industri manufaktur besar dan sedang pada kuartal I/2015 turun sebesar 0,71% dibandingkan kuartal IV/2014.

Industri yang mengalami penurunan produksi seperti industri barang galian bukan logam turun 6,64%, peralatan listrik turun 4,74%, industri kayu, barang dari kayu dan gabus serta barang anyaman dari bambu, rotan dan sejenisnya turun 4,38%, pengolahan tembakau turun 3,15% dan lainnya.

Saleh mengatakan kinerja kuartal pertama tenggelam karena realisasi proyek pemerintah yang terhambat karena penyesuaian numeklatur kementerian/lembaga. “Kami harapkan insentif fiskal mendorong investasi lebih terdorong,” tambahnya.

Pada pemberitaan sebelumnya(4/5), Kemenperin akan mengoreksi target pertumbuhan industri manufaktur 2015 jika penurunan pertumbuhan pada kuartal I/2015 sebesar 0,71% secara quarter to quarter berlanjut hingga kuartal II/2015.

Syarif Hidayat, Plt. Sekretaris Jenderal Kemenperin, mengatakan penurunan pertumbuhan pada periode ini disebabkan oleh daya beli pasar yang turun seiring dengan perlambatan pertumbuhan makroekonomi yang berakibat pada penurunan produksi.

“Selain itu tingginya harga produksi khusus pada energi telah menekan kinerja industri. Saat ini investor masih berhitung karena permintaan pasar yang lemah. Setelah kuartal II/2015 akan ada penyesuaian atau koreksi target dari 6,1% untuk 2015,” katanya. []

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur menperin kinerja industri
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top