Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyerapan Meter Air Minum Buatan Lokal Minim

Penyerapan meter air buatan dalam negeri kalah jauh dibandingkan produk impor.
Dini Hariyanti
Dini Hariyanti - Bisnis.com 22 Januari 2015  |  02:35 WIB
Penyerapan meter air buatan dalam negeri kalah jauh dibandingkan produk impor.  -
Penyerapan meter air buatan dalam negeri kalah jauh dibandingkan produk impor. -

Bisnis.com, JAKARTA— Penyerapan meter air buatan dalam negeri kalah jauh dibandingkan produk impor.

Asosiasi Produsen Meter Air Indonesia (Apmaindo) mencatat kebutuhan meter air minum untuk rumah tangga sekitar 3 juta unit per tahun berasal dari keperluan PDAM untuk mengganti unit yang rusak, sedangkan sambungan baru sekitar 2,6 juta unit per tahun.

Pemenuhan dari dalam negeri sekitar 325.250 unit hingga 500.000 unit dan selebihnya dipenuhi dari impor. Pasokan meter air di dalam negeri berasal dari enam perusahaan yang tergabung di dalam asosiasi dengan total kapasitas produksi 3,9 juta unit per tahun.

Penasihat Apmaindo Irwan S. Prayugo mengatakan kisaran utilisasi produksi pabrik meter air 30%. Ini berlaku secara rerata untuk produsen lokal a.l. PT Barindo Anggun Industri, PT Mecoindo, PT Multi Instrumentasi, CV Sumber Baru, CV Silika Foundry Utama, dan PT Anugerah Tirta Sukses.

"Impor bisa produksi produk yang tidak sesuai standar tetapi kami harus sesuai. Ini adalah anak tiri diprioritaskan daripada anak kandung. Ini terbesar adalah domain Kemendag," ucap Irwan, di Jakarta, Rabu (21/1/2015).

Apmaindo meminta pemerintah menerapkan perlakukan yang sama terhadap kontrol produk untuk produksi lokal dan barang impor. Hal ini disampaikan kepada Kementerian Perindustrian agar ditindaklanjuti melalui koordinasi dengan pihak lain, seperti Kementerian Perdagangan.

Direktur Industri Permesinan dan Alat Mesin Pertanian Kemenperin Teddy C. Sianturi menyatakan Apmaindo telah menemui Menteri Perindustrian Saleh Husin untuk mengemukakan keinginan mereka, di Jakarta, Rabu (21/1/2015).

"Menteri janji akan koordinasi dengan perusahaan air minum, LS Pro, dan ditjen pengawasan barang beredar. Untuk SNI peraturan semua sudah lengkap tapi praktiknya kurang pengawasan," ujar Teddy.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

air minum produsen meter air
Editor : Setyardi Widodo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top