Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

AirNav: Pemulihan Penerbangan Bisa Capai 73 Persen pada 2023

Airnav Indonesia menyebut tren pemulihan penerbangan bisa mencapai angka 73 persen untuk rute domestik pada 2023.
AirNav Indonesia./JIBI
AirNav Indonesia./JIBI

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (LPPNPI) atau Airnav Indonesia optimistis tren pemulihan industri angkutan udara akan berlanjut pada 2023.

Dicabutnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) serta tingkat permintaan terhadap penerbangan domestik dan internasional yang tinggi menjadi beberapa katalis utama.

Sekretaris Perusahaan Airnav Indonesia Rosedi menjelaskan industri angkutan udara pada 2023 akan mengalami tren pemulihan positif sebesar 80 persen dibandingkan dengan kondisi pra pandemi. Kondisi pemulihan diperkirakan akan kembali 100 persen pada 2024.

“Kami proyeksi tahun ini penerbangan domestik berada di angka pemulihan 73 persen, sedangkan penerbangan internasional 75 persen, dan penerbangan overflying sebesar 86 persen,” jelasnya saat dihubungi, Rabu (11/1/2023).

Rosedi melanjutkan prospek pemulihan ini salah satunya ditopang oleh pencabutan status PPKM oleh Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Instruksi Kementerian Dalam Negeri No. 53/2022 Tentang Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 Pada Masa Transisi Menuju Endemi.

Pencabutan regulasi tersebut dapat meningkatkan mobilitas masyarakat dan animo masyarakat berkunjung ke destinasi wisata di dalam serta luar negeri.

Selanjutnya, pemulihan pada industri turut didukung oleh pencabutan batasan kuota dan batasan usia jemaah haji Indonesia pada 2023 oleh pihak Arab Saudi. Hal tersebut juga ditambah dengan meningkatnya permintaan perjalanan ibadah umrah.

Rosedi menambahkan permintaan terhadap penerbangan domestik dan internasional yang cukup tinggi. Meski demikian, pihaknya juga melihat keterbatasan armada maskapai penerbangan.

Adapun, Rosedi menuturkan masih ada sejumlah tantangan yang dihadapi sektor angkutan udara, seperti potensi ancaman virus corona yang belum hilang sepenuhnya. Sehingga masyarakat masih diwajibkan mengikuti protokol kesehatan.

Selain itu, maskapai penerbangan dalam negeri juga masih berada dalam fase pemulihan setelah masa pandemi. Hal ini akan menjadi tantangan bagi maskapai terkait dengan ketersediaan armada dalam memenuhi permintaan penumpang pada 2023.

“Masih terjadinya perang antara Rusia dan Ukraina yang menimbulkan flukuatif harga minyak dunia, pasokan gas alam, harga komoditas pangan seperti gandum, dan ancaman resesi juga akan mempengaruhi prospek pemulihan angkutan udara tahun ini,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper