Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

RI Undang Arab Saudi Investasi di Bidang Petrokimia, Kilang, Hingga EBT

Menteri ESDM Arifin Tasrif membahas peningkatan kerja sama bidang energi dengan Menteri Energi Kerajaan Arab Saudi Pangeran Abdulaziz Bin Salman baru-baru ini.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 08 November 2022  |  12:59 WIB
RI Undang Arab Saudi Investasi di Bidang Petrokimia, Kilang, Hingga EBT
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif memberikan sambutan saat acara Inagurasi dan Serah Terima Jabatan Kepengurusan METI periode 2022-2025 di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Rabu (20/7/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif membahas peluang investasi dengan Arab Saudi di bidang petrokimia, kilang minyak, hingga pembangkit listrik berbasis energi baru dan terbarukan.  

Pembahasan itu dilakukan saat melakukan pertemuan secara virtual dengan Menteri Energi Kerajaan Arab Saudi Pangeran Abdulaziz Bin Salman bin Abdulaziz Al Saud, Jumat (4/11/2022). Pertemuan itu dilakukan untuk menjaga hubungan baik bilateral antara Indonesia dan Arab Saudi, khususnya di bidang energi.

Dalam pertemuan daring itu, Arifin menekankan hubungan persaudaraan antara Indonesia dengan Arab Saudi menjadi hal yang krusial bagi kedua negara.

"Kerajaan Arab Saudi dalam bidang energi telah menjadi mitra utama kerja sama Indonesia, Saudi menjadi pemasok minyak mentah dan produk olahannya ke Indonesia," kata Arifin seperti dikutip dari siaran pers, Selasa (8/11/2022).

Lebih lanjut, keduanya juga membahas tentang peningkatan kerja sama antara kedua negara di bidang energi lainnya, seperti peluang investasi petrokimia, kilang minyak, pembangkit listrik yang berasal dari energi baru dan terbarukan di Indonesia.

Sementara itu, Menteri Energi Kerajaan Arab Saudi Pangeran Abdulaziz Bin Salman menyampaikan bahwa negaranya membuka peluang kerja sama dan kolaborasi seluas-luasnya untuk transfer ilmu pengetahuan dan teknologi, serta meningkatkan kesadaran Circular Carbon Economy (CCE).

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan membeberkan bahwa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) menunjukkan minat mereka untuk mengembangkan industri petrokimia di kawasan industri hijau di Kalimantan Utara (Kaltara).

Saat ini, kata Luhut, porsi investasi China di kawasan industri hijau tersebut masih mendominasi jika dibandingkan dengan negara mitra lain.

“Tiongkok masih besar, tapi sekarang Saudi juga minta masuk untuk di petrochemical. Tapi tahap pertama US$11 miliar pihak Tiongkok tidak bisa lagi karena sudah jalan,” kata Luhut saat ditemui selepas Laporan CSR Perusahaan Tiongkok di Indonesia, di Jakarta, Jumat (28/10/2022).

Pada tahap kedua pengembangan, Luhut mengatakan, Arab Saudi dan UEA akan masuk untuk ikut mengembangkan potensi energi baru terbarukan (EBT) di kawasan industri hijau tersebut.

Kawasan industri dengan kebutuhan investasi sebesar US$132 miliar atau setara dengan Rp1.848 triliun itu juga akan membangun infrastruktur panel surya dan pembangkit hydro dengan daya masing-masing 10 gigawatt (GW).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menteri esdm energi arab saudi
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top