Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bye Resesi! Bos BI Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,2 Persen Tahun Ini

Gubernur BI Perry Warjiyo memprediksi perekonomian Indonesia diproyeksi tumbuh 5,2 persen pada 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 19 Oktober 2022  |  14:54 WIB
Bye Resesi! Bos BI Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,2 Persen Tahun Ini
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo aat konferensi pers penutupan Finance Minister and Central Bank Governors (FMCBG) G20 Nusa Dua, Bali pada Sabtu (16/7/2022) - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga akhir tahun tetap kuat di tengah ancaman resesi global

Bank Indonesia memprediksi perekonomian Indonesia tumbuh di atas 5 persen pada tahun ini, didukung oleh kinerja ekspor dan konsumsi rumah tangga yang kuat.

“Pertumbuhan ekonomi tahun ini kami perkirakan bisa diatas 5 persen, 5,2 peren, terutama didukung tidak hanya ekspor tapi juga konsumsi dalam negeri,” katanya dalam acara Seminar Nasional Badan Keahlian DPR RI, Rabu (19/10/2022).

Sementara itu, Perry memperkirakan pertumbuhan ekonomi global pada tahun ini akan mencapai 3 persen, yang dipicu oleh perlambatan ekonomi banyak negara.

Dia menjelaskan, ekonomi global saat ini tengah berada dalam kondisi yang tidak menentu akibat ketegangan geopolitik, serta dunia yang belum sepenuhnya pulih dari pandemi Covid-19.

Tingkat inflasi tercatat melonjak di banyak negara, sebagai akibat dari tingginya harga pangan dan energi di pasar global.

“Inflasi dunia sekarang 9,2 persen, AS [Amerika Serikat] 8,2 persen, Eropa 9,2 persen, di berbagai negara, di Brazil dan Turki inflasinya sangat tinggi,” jelasnya.

Sebagai respons laju inflasi yang tinggi, bank sentral di dunia, terutama negara maju pun secara agresif menaikkan suku bunga acuan. Hal ini pun semakin menambah ketidakpastian yang tinggi bagi perekonomian global.

Perry memperkirakan ekonomi Amerika Serikat (AS) akan tumbuh 1,7 persen pada tahun ini, sementara Eropa diproyeksi tumbuh 2,9 persen.

Sejalan dengan itu, ekonomi China juga diperkirakan melambat ke level 3,2 persen pada akhir tahun. Perlambatan ekonomi di sejumlah negara maju ini, kata Perry, akan memicu resesi ekonomi secara global pada tahun depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perry warjiyo Resesi Bank Indonesia
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top