Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Breaking News! Inggris Lolos dari Resesi, Ekonomi Tumbuh 0,2 Persen di Kuartal II/2022

Kantor Statistik Nasional Inggris mencatat produk domestik bruto (PDB) Inggris tumbuh 0,2 persen pada kuartal II/2022 dibandingkan kuartal sebelumnya.
Asahi Asry Larasati
Asahi Asry Larasati - Bisnis.com 30 September 2022  |  14:07 WIB
Breaking News! Inggris Lolos dari Resesi, Ekonomi Tumbuh 0,2 Persen di Kuartal II/2022
Ilustrasi - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Ekonomi Inggris lolos dari jurang resesi meskipun biaya hidup melonjak setelah mencatatkan pertumbuhan ekonomi pada kuartal II/2022.

Dilansir Bloomberg pada Jumat (30/9/2022), Kantor Statistik Nasional Inggris mencatat produk domestik bruto (PDB) Inggris tumbuh 0,2 persen pada kuartal II/2022 dibandingkan kuartal sebelumnya (quarter-to-quarter/qtq), melampaui proyeksi analis yang memperkirakan kontraksi 0,1 persen.

Dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/yoy), PDB Inggris tumbuh 4,6 persen, melampaui proyeksi analis yang memperkirakan kontraksi 4,1 persen.

Selain itu, Inggris juga mencatat penurunan defisit neraca transaksi berjalan menjadi 33,8 miliar poundsterlins (US$37,6 miliar) pada kuartal II/2022.

Pertumbuhan PDB kuartal II/2022 berarti ekonomi sedang tidak dalam resesi teknis, seperti yang diperkirakan banyak orang.

Namun, kontraksi kemungkinan akan dimulai pada kuartal III/2022 ketika output diperkirakan melemah menyusul hari libur bank ekstra untuk pemakaman Ratu Elizabeth, dan penurunan lebih lanjut kemungkinan terjadi dalam dua kuartal berikutnya.

Berita itu akan disambut baik oleh pemerintah yang telah terpukul oleh pelemahan poundsterling dan krisis keuangan sejak pengumuman rencana pemangkasan pajak oleh pemerintahan Perdana Menteri Liz Truss.

Sementara itu, poundsterling kembali menguat mendekati level pekan lalu saat Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng mengumumkan kebijakan pemotongan pajak yang menyeret mata uang ke rekor pelemahan terdalam.

Poundsterling terpantau menguat 0,37 persen ke level US$1.158 pada pukul 12.38 WIB. Pound telah menguat hampir 8 persen dari level terendah sepanjang masa di US$1,0350 yang dicapai pada Senin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris ekonomi inggris pm inggris pdb poundsterling pound sterling
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top