Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PT Dirgantara Indonesia Teken Kerja Sama dengan Airbus, Soal Apa?

PT Dirgantara Indonesia (Persero) atau PT DI teken kerja sama dengan Airbus. Ini penjelasan selengkapnya.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 08 September 2022  |  08:29 WIB
PT Dirgantara Indonesia Teken Kerja Sama dengan Airbus, Soal Apa?
Perwakilan PT Dirgantara Indonesia (PT DI) dan Airbus menandatangani perjanjian kerja sama disaksikan Menteri Bappenas Suharso Monoarfa di sela-sela acara G20 Development Working Group di Tanjung Binga, Belitung pada Rabu (7/9/2022) - Dok. Bappenas
Bagikan

Bisnis.com, BELITUNG — PT Dirgantara Indonesia (Persero) atau PT DI menandatangani nota kesepahaman dengan pabrikan pesawat asal Perancis, Airbus. Kedua perusahaan menjajaki kerja sama atas produksi komponen aerostruktur helikopter.

Penandatanganan kerja sama itu berlangsung di sela-sela acara G20 Development Working Group pada Rabu (7/9/2022) di Tanjung Binga, Belitung. Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Utama PT DI Gita Amperiawan, Head of Asia-Pacific for Airbus Defence and Space Johan Pelissier, dan Head of Asia-Pacific for Airbus Helicopters Vincent Dubrule.

Selain itu, penandatanganan memorandum of understanding (MoU) itu pun disaksikan oleh Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) Suharso Monoarfa dan Menteri Negara Pembangunan dan Kemitraan Internasional Perancis Chrysoula Zacharopoulou. Keduanya akan menghadiri pertemuan tingkat menteri G20 Development Working Group.

Gita menjelaskan bahwa kerja sama tersebut terkait pengembangan bisnis produksi komponen aerostruktur, yakni Airbus akan mendukung PT DI dalam hal perencanaan sumber daya dan jadwal, serta dukungan teknis dan manajemen. Kedua perusahaan pun akan mengembangkan peta jalan strategis untuk ekosistem penerbangan di Indonesia.

"MoU ini juga bertujuan untuk mendorong peningkatan kapabilitas industri dan pengembangan ekosistem dalam negeri, di mana PTDI sendiri merupakan global supply chain dan integrator terhadap beberapa industri komponen dalam negeri," ujar Gita pada Rabu (7/9/2022).

Melalui kerja sama itu, PT DI hendak mengakselerasi transformasi agar menjadi pemain utama industri penerbangan di kawasan Asia Tenggara. Gita menyebut bahwa Indonesia tidak cukup menjadi pasar dari produk-produk penerbangan, tetapi juga dapat menjadi pelaku dan produsen di industri pesawat terbang.

Adapun, Suharso menilai bahwa kerja sama itu dapat mendorong ekspansi kapasitas PT DI dalam kerangka kolaborasi global. Hal tersebut penting karena industri kedirgantaraan sangat memerlukan partisipasi dalam rantai pasok global.

"Value bisnis aerostructure PT DI itu [estimasinya] US$500 juta,” ujar Suharso.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dirgantara indonesia airbus g20
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top