Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menjaga Laju Tarif Bus AKAP Biar Tidak Ngeblong usai BBM Naik

Kemenhub perlu segera menjaga laju tarif bus AKAP usai harga BBM naik agar tidak terjadi lonjakan yang terlalu tinggi dan memberatkan penumpang.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 06 September 2022  |  14:01 WIB
Menjaga Laju Tarif Bus AKAP Biar Tidak Ngeblong usai BBM Naik
Calon penumpang berjalan menuju bus antarkota antarprovinsi (AKAP) di area pemberangkatan terminal Pulo Gebang, Jakarta, Selasa (21/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Penaikan harga BBM yang diputuskan pemerintah telah menimbulkan efek domino, salah satunya gelombang penaikkan tarif bus antarkota antarprovinsi (AKAP) oleh para pengusaha transportasi.

Seperti diketahui, pemerintah resmi menaikkan harga BBM subsidi maupun nonsubsidi, Sabtu (3/9/2022). Harga pertalite naik dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10.000 per liter, dan solar subsidi dari Rp5.150 per liter menjadi Rp6.800 per liter.

Kemudian, harga BBM nonsubsidi Pertamax naik dari Rp12.500 per liter menjadi Rp14.500 per liter.

Penaikan harga BBM tersebut telah memicu gelombang penaikan tarif bus AKAP yang sudah diinisiasi oleh para perusahaan otobus. Salah satunya, PO Sumber Alam yang menyebut telah mengerek tarif seluruh layanan angkutan yang dimiliki sebesar 15 persen.

"Kami menyesuaikan tarif sekitar 15 persen," kata Pemilik PO Sumber Alam Anthony Steven Hambali.

Dia menuturkan perusahaannya sudah lama tidak menyesuaikan harga tarif kendati harga-harga suku cadang, ban, oli, dan lain-lain sebelumnya sudah naik.

Selain itu, PT Eka Sari Lorena Transport Tbk. (LRNA) bahkan sudah menaikkan tarif bus AKAP pada hari yang sama Presiden Joko Widodo mengumumkan penaikan harga BBM, Sabtu (3/9/2022).

Saat ini, kisaran kenaikan tarif sekitar Rp30.000 sampai dengan Rp40.000. Namun, penaikan tarif dilakukan bertahap sambil memantau penaikan harga spare parts dan lain-lain.

"Kenaikan tarif untuk sementara kami buat tidak terlalu tinggi. Di kisaran Rp30.000-Rp40.000. Mengingat daya beli masyarakat yang belum pulih 100 persen," ujar Managing Director Lorena dan Karina Transport Dwi Ryanta Soerbakti.

Dia meyakini bahwa dampak penaikan harga BBM akan berlanjut kepada biaya operasional lainnya seperti suku cadang dan lain-lain.

Halaman:
  1. 1
  2. 2
  3. 3

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bus akap Harga BBM BBM Kemenhub lorena eka sari lorena PO Sumber Alam organda
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top