Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mantan Menkeu Chatib Sarankan BI Naikkan Suku Bunga, Kenapa?

Kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia diharapkan mampu menahan laju inflasi.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  20:22 WIB
Mantan Menkeu Chatib Sarankan BI Naikkan Suku Bunga, Kenapa?
Mantan Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu (kiri) dan Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri dalam sebuah diskusi sebelum pandemi Covid-19. - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia didorong menaikkan suku bunga acuan (BI7DRR) sebagai antisipasi melonjaknya inflasi.

Ekonom Universitas Indonesia yang juga Mantan Menteri Keuangan 2013-2014 Chatib Basri melihat potensi inflasi Indonesia akan naik. Dia menyebutkan meskipun saat ini tingkat inflasi Indonesia masih relatif rendah dibandingkan dengan banyak negara emerging market.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, inflasi IHK secara tahunan mencapai 4,94 persen (year-on-year/yoy). Namun, Chatib melihat ada potensi inflasi akan meningkat, meskipun dia tidak menyebutkan secara spesifik berapa persen dan kapan inflasi tersebut akan naik.

"Saya dapat membayangkan bahwa setiap bank sentral di seluruh dunia, kecuali China, mencoba melakukan pengetatan untuk memperkenalkan siklus pengetatan," katanya dalam diskusi Emerging Markets: Anticipating Strong Headwinds yang digelar secara virtual, Rabu (3/8/2022).

Oleh karena itu, dia menyarankan agar Bank Indonesia (BI) juga mengambil siklus pengetatan pada akhir tahun ini atau mungkin tahun depan. Sebagaimana diketahui, sejumlah bank sentral di beberapa negara telah menaikkan suku bunga acuannya guna menekan inflasi.

Beberapa negara tersebut antara lain AS dimana suku bunga acuannya naik 150 bps sejak awal 2022 menjadi 1,75 persen, Rusia naik 100 bps sejak awal 2022 menjadi 9,5 persen, dan Brasil naik 400 bps sejak awal 2022 menjadi 15,5 persen.

Beberapa negara di Asia juga turut menaikkan suku bunga acuannya seperti Sri Lanka, Filipina, India dan Korea Selatan.

BI sendiri masih mempertahankan suku bunga acuan atau BI7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 3,5 persen.

Gubernur BI Perry Warjiyo sebelumnya menyampaikan, keputusan tersebut konsisten dengan perkiraan inflasi yang masih terjaga di tengah risiko dampak perlambatan ekonomi global pada pertumbuhan ekonomi dalam negeri.

Bahkan, dia sempat menyampaikan bahwa naiknya suku bunga di beberapa negara tak lantas membuat BI menaikkan suku bunga acuannya.

"Semuanya tergantung kondisi dalam negeri," tegas Perry, mengutip Bisnis, Rabu (3/8/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi ekonomi indonesia Pertumbuhan Ekonomi Bank Indonesia
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top