Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

The Fed Naikkan Suku Bunga Hari Ini, Pasar Nantikan Kejelasan Outlook Kebijakan Moneter

Pasar menantikan isyarat selanjutnya dari The Fed mengenai laju kenaikan suku bunga di bulan-bulan mendatang.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  09:03 WIB
The Fed Naikkan Suku Bunga Hari Ini, Pasar Nantikan Kejelasan Outlook Kebijakan Moneter
Gedung Federal Reserve Marriner S. Eccles di Washington, D.C., AS, Mingg (10/4/2022). Bloomberg - Tom Brenner
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Sentral AS Federal Reserve diperkirakan memberikan outlook yang lebih jelas mengenai berapa banyak suku bunga acuan perlu dinaikkan untuk memulihkan stabilitas harga.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (27/7/2022), pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) yang berakhir hari ini diharapkan menaikkan kisaran suku bunga Fed Fund Rate sebesar 75 basis poin menjadi 2,25 - 2,5 persen.

Setelahnya, kontrak swap yang merujuk pada tanggal pertemuan The Fed selanjutnya memperkirakan kenaikan 50 poin persentasi pada bulan September sebelum naik lagi menjadi sekitar 3,4 persen pada bulan Desember, dilanjutkan oleh pemangkasan pada tahun 2023.

Bank sentral AS kemungkinan tidak akan memberi isyarat mengenai rencana kebijakan yang pada akhirnya mungkin diperlukan untuk menekan inflasi. Dengan demikian, ada spekulasi mengenai rencana Gubernur The Fed Jerome Powell berikutnya.

Ben Emons, analis makroeonomi global Medley Global Advisors LLC mengatakan the Fed tidak dapat memiliki panduan yang spesifik mengingat semua ketidakpastian inflasi yang ada.

“Powell harus menentukan pilihan (kebijakan),” ungkapnya, dikutip Bloomberg, Rabu (27/7/2022).

Hal ini dilakukan Bank Sentral Eropa pekan lalu, ketika Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan kebijakan bank sentral jauh lebih fleksibel, karena tidak memberikan panduan ke depan dalam bentuk apa pun.

Volatilitas tinggi telah telah terjadi berbulan-bulan terakhir karena The Fed terus mengubah kebijakan suku bunganya, mulai dari kenaikan 25 basis poin pada Maret, menjadi 50 basis poin pada Mei, dan terakhir 75 basis poin pada Juni.

Setiap analisis prospek suku bunga acuan diperumit oleh data ekonomi yang beragam, khususnya inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan dan dikombinasikan dengan pertumbuhan yang turun.

Ed Al-Hussainy, analis suku bunga Columbia Threadneedle Investments mengatakan the The Fed sangat sensitif terhadap inflasi, dan tidak terlalu sensitif terhadap pertumbuhan ekonomi saat ini.

 “Kami tidak tahu apakah The Fed akan menjadi sensitif terhadap pertumbuhan lagi. Apakah suku bunga 3,5 persen cukup untuk menurunkan inflasi? Jawaban saya adalah itu taruhan yang sangat berani,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kebijakan The Fed the fed federal reserve
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top