Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Posko Pemantauan Mudik Lebaran Resmi Ditutup, Ini Klaim Pemerintah

Berdasarkan data pantauan selama pelaksanaan arus mudik dan balik, kendaraan pribadi mendominasi pergerakan mudik dan jumlah kecelakaan menurun.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  20:37 WIB
Posko Pemantauan Mudik Lebaran Resmi Ditutup, Ini Klaim Pemerintah
Petugas AVSEC memantau monitor yang berisi rekaman langsung segala aktivitas yang ada di Bandara Soekarno Hatta dari dalam ruang Posko Mudik Angkutan Lebaran di Terminal 1 B Bandara Soekarno, Tangerang, Banten, Minggu (24/4/2022). Posko mudik ini nantinya akan melayani segala pelayanan dan kelancaran serta keamanan para pemudik dengan menggunakan pesawat terbang. ANTARA FOTO - Muhammad Iqbal
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menutup Posko Angkutan Mudik Terpadu Lebaran 2022 (1443 H) hari ini, Selasa (10/5/2022). Berdasarkan data pantauan selama pelaksanaan arus mudik dan balik, kendaraan pribadi mendominasi pergerakan mudik dan jumlah kecelakaan menurun.

Menurut Budi, hal tersebut dilihat dari jumlah kendaraan yang melintas di jalan tol yang keluar Jabodetabek pada Lebaran 2022 mengalami peningkatan sebanyak 1.7 persen lebih tinggi dari Lebaran 2019.

Sementara itu, jumlah kendaraan yang masuk Jabodetabek mengalami peningkatan sebanyak 11.8 persen dibandingkan dengan Lebaran 2019.

"Riset kami bahwa kendaraan pribadi mendominasi sekitar 47 persen dari total pergerakan memang terbukti dan pergerakannya ada di waktu-waktu tertentu. Jadi ini harus dikelola dengan baik," ujarnya, dikutip dari siaran pers, Selasa (10/5/2022).

Kendati penggunaan kendaraan pribadi meningkat, Budi mengeklaim terjadi penurunan angka kecelakaan lalu lintas sebesar 45 persen. Hal tersebut, lanjutnya, berdasarkan data dari Kepolisian.

Salah satu faktor penurunan kecelakaan, menurut Budi, yakni penurunan jumlah pemudik yang menggunakan sepeda motor. Apalagi, pemerintah, swasta, dan BUMN juga menyediakan sejumlah program mudik gratis.

"Saya menyampaikan terima kasih kepada masyarakat yang telah mengikuti anjuran pemerintah untuk tidak mudik menggunakan sepeda motor, karena sangat berisiko," katanya.

Sementara itu, jumlah pengguna angkutan umum tahun ini tercatat relatif sama dengan tahun sebelum pandemi. Bahkan, Budi menyebut terjadi lonjakan di hari-hari tertentu yang belum pernah terjadi sebelumnya selama pandemi.

Selanjutnya, Budi meminta jajarannya bersama dengan seluruh pemangku kepentingan terkait untuk melakukan analisis dan evaluasi penyelenggaraan mudik 2022, dan membuat perbaikan dan terobosan di penyelenggaraan mudik tahun selanjutnya.

Kendati posko terpadu resmi ditutup, Budi mengimbau kegiatan pemantauan dan pengendalian untuk tetap dilakukan. Hal tersebut mengingat perjalanan arus balik masih berlangsung setelah adanya imbauan untuk menunda perjalanan balik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Mudik Lebaran lebaran Arus Balik posko mudik
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top