Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hore Pulih! Kinerja Industri Pengolahan Kuartal I/2022 Makin Ekspansif

Bank Indonesia (BI) mencatat kinerja sektor industri pengolahan kuartal I/2022 menunjukkan indikasi peningkatan dan berada pada fase ekspansi.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 14 April 2022  |  11:32 WIB
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Pekerja menyelesaikan pembuatan perangkat alat elektronik rumah tangga di PT Selaras Citra Nusantara Perkasa (SCNP), Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (19/8/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Sejalan dengan perkembangan dunia usaha yang membaik, Bank Indonesia (BI) mencatat kinerja sektor industri pengolahan kuartal I/2022 menunjukkan indikasi peningkatan dan berada pada fase ekspansi.

Hal ini tercermin dari Prompt Manufacturing Index Bank Indonesia (PMI-BI) sebesar 51,77 persen, lebih tinggi dari 50,17 persen pada triwulan IV 2021, dan berada dalam fase ekspansi (indeks > 50).

"Peningkatan tersebut terjadi pada seluruh komponen pembentuk PMI-BI, dengan indeks tertinggi pada komponen volume total pesanan, volume produksi, dan volume persediaan barang jadi," Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono, Kamis (14/4/2022).

Berdasarkan subsektor, peningkatan terjadi pada mayoritas subsektor, dengan indeks tertinggi pada subsektor Kertas dan Barang Cetakan (56,36 persen); sub sektor Makanan, Minuman dan Tembakau (53,47 persen); serta subsektor Tekstil, Barang Kulit & Alas Kaki (53,29 persen).

Perkembangan PMI-BI tersebut sejalan dengan perkembangan kegiatan sektor industri pengolahan hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) yang positif dan meningkat dengan Saldo Bersih Tertimbang (SBT) sebesar 0,84 persen.

Peningkatan kinerja sektor industri pengolahan diprakirakan berlanjut pada kuartal II/2022. PMI-BI kuartal II/2022 diprakirakan meningkat lebih tinggi menjadi sebesar 56,06 persen.

Peningkatan PMI-BI didorong seluruh komponen pembentuknya terutama volume produksi, diikuti volume total pesanan, volume persediaan barang jadi, dan jumlah karyawan. Mayoritas subsektor diprakirakan meningkat, dengan indeks tertinggi pada subsektor Makanan, Minuman dan Tembakau (58,46 persen); subsektor Kertas dan Barang Cetakan (56,70 persen); serta subsektor Tekstil, Barang Kulit & Alas Kaki (56,29 persen).

Adapun, purchasing managers' index (PMI) manufaktur pada Maret 2022 masih berada di jalur perlambatan. Kendati demikian, aktivitas produksi akan terpacu kenaikan permintaan jelang Lebaran.

Kementerian Perindustrian mencatat PMI manufaktur Indonesia pada bulan lalu sebesar 51,3 mampu melampaui capaian sejumlah negara, antara lain Korea Selatan (51,2), Malaysia (49,6), China (48,1), Rusia (44,1), serta di atas rata-rata Asean (50,8). Capaian pada kinerja industri pengolahan Indonesia bulan lalu diketahui mengalami kenaikan tipis dari Februari yang sebesar 51,2.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur Bank Indonesia pmi industri pengolahan industri kertas
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top