Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lawan Arus! Airbus Tetap Pertahankan Impor Titanium dari Rusia

Airbus menegaskan bahwa pihaknya telah menimbun pasokan titanium selama beberapa tahun.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 13 April 2022  |  17:46 WIB
Logo Airbus - Reuters/Regis Duvignau
Logo Airbus - Reuters/Regis Duvignau

Bisnis.com, JAKARTA - Airbus SE tetap mempertahankan keputusannya untuk mengimpor titanium dari Rusia lantaran sanksi dianggap merugikan produsen pesawat Eropa ini.

Dilansir Bloomberg pada Rabu (13/4/2022), Chief Executive Officer Airbus Guillaume Faury mengatakan dalam pertemuan tahunan bahwa perusahaan telah menimbun pasokan titanium selama beberapa tahun.

Dengan begitu, perusahaan yang berbasis di Toulouse, Prancis ini masih memiliki ruang bernapas untuk jangka pendek dan menengah, bahkan jika embargo berlaku.

"Kami tidak berpikir sanksi pada impor diperlukan. Ini hanya akan berdampak kecil pada Rusia, dan akan memiliki konsekuensi besar bagi seluruh negeri dan industri," ujarnya.

Airbus telah menjadi pembeli material besar bagi VSMPO-AVISMA Corp., asal Rusia.

Tidak seperti pesaingnya di AS, Boeing Co., telah menghentikan pembelian bahan-bahan dari Rusia. Saat ini, titanium belum termasuk objek sanksi oleh Uni Eropa.

Perusahaan Rusia telah berkontribusi hingga separuh dari total kebutuhan titanium Airbus melalui pemasok. Chief Financial Officer Dominik Asam mengatakan perusahaan juga telah menyimpan logam tersebut sejak aneksasi Krimea pada 2014.

Untuk itu, Airbus bakal mempertimbangkan sumber alternatif untuk mengisi gap pasokan jangka panjang.

Titanium menjadi material penting bagi industri dirgantara karena memiliki kekuatan, ringan, dan tahan korosi. Biasanya logam ini digunakan untuk komponen roda atau landing gear.

Ini juga digunakan untuk memasang bagian terluar serat karbon dari pesawat berbadan lebar A350 karena tidak selentur logam lainnya ketika terjadi perubahan suhu.

Terkait dengan invasi Rusia, perusahaan menggarisbawahi pentingnya kemampuan militer Eropa. Menurut Chairman Rene Obermann, pertahanan penting tidak hanya bagi Eropa, tetapi juga bagi Airbus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uni eropa airbus Rusia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top