Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Anggaran Fantastis Pemilu 2024 Capai Rp110,4 Triliun, Ekonom: Tak Berdampak Besar ke APBN

Perkiraan anggaran pemilihan umum (Pemilu) dan pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak pada 2024 mencapai Rp110,4 triliun. Peningkatan anggaran untuk Pemilu serentak 2024 dinilai tidak akan memberikan dampak yang besar pada keuangan negara atau APBN.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 10 April 2022  |  19:45 WIB
Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menghadiri Puncak Peringatan Hari Pers Nasional (HPN) Tahun 2022, Rabu (9/2 - 2022), secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat / BPMI Setpres
Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menghadiri Puncak Peringatan Hari Pers Nasional (HPN) Tahun 2022, Rabu (9/2 - 2022), secara virtual dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat / BPMI Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan perkiraan anggaran pemilihan umum (Pemilu) dan pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak pada 2024 mencapai Rp110,4 triliun.

“Kemarin sudah disampaikan ke saya bahwa diperkirakan anggarannya Rp110,4 triliun, KPU dan Bawaslu,” katanya, Minggu (10/4/2022).

Jokowi menjelaskan, anggaran tersebut akan dialokasikan sebesar Rp76,6 triliun untuk KPU dan Rp33,8 triliun untuk Bawaslu.

Dia pun menyampaikan, pemerintah akan tetap melaksanakan Pemiu pada 14 Februari 2024.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet mengatakan anggaran Pemilu serentak yang cukup besar ini tidak terlepas dari rencana pemilu presiden yang diadakan sekaligus dengan pemilihan calon anggota DPR-DPRD, serta gubernur, bupati, dan wali kota.

Oleh karena itu, logistik yang diperlukan menjadi lebih tinggi dibandingkan penyelenggaraan Pemilu pada periode sebelumnya.

“Meskipun terjadi peningkatan anggaran, tapi Pemilu serentak yang akan dilakukan pada 2024, pada dasarnya menghemat ongkos penyelenggaraan Pemilu, yang bisa jadi lebih besar jika dilakukan secara terpisah-pisah,” katanya kepada Bisnis, Minggu (10/4/2022).

Yusuf berpandangan, peningkatan anggaran untuk Pemilu serentak 2024 pun tidak akan memberikan dampak yang besar pada keuangan negara atau APBN.

“Untuk dampaknya ke APBN, kalau kita lihat anggaran Pemilu itu hanya 6 persen dari total belanja APBN yang lain, sehingga seharusnya tidak begitu signifikan untuk pemerintah menjalankannya,” jelasnya.

Kenaikan ini pun kata dia tidak akan mengganggu proses konsolidasi fiskal, apalagi jika pemerintah bisa mengamankan sisi penerimaan.

Namun demikian, menurut Yusuf, yang perlu dikawal adalah proses dan sosialisasi dari Pemilu serentak 2024. Masyarakat perlu tahu teknis Pemilu di awal, mulai dari penyelenggaran hingga calon peserta Pemilu.

“Disinilah, anggaran sebesar itu [Rp110 triliun] harus dijalankan dengan cara efisien, sehingga tujuan akhir dari Pemilu itu sendiri bisa tercapai,” kata Yusuf.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anggaran apbn Pilkada Serentak Pemilu 2024
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top